Tuesday, 20 December 2016

Belajar Etos Kerja yang Baik dari Kurir JNE


Belajar Etos Kerja yang Baik dari Kurir JNE.
"Nih, dapet paket."
"Lho, kapan datengnya?"
"Ya, barusan... Ini tadi pas aku duduk-duduk di depan."
"Lhah, kok, sampe malem begini?"
"Gak tau... Baru selesai jam segini, kali."

Itulah cuplikan percakapan antara saya dan suami di suatu petang menjelang malam. Saya tak menyangka ada kiriman paket yang diantar sekitar pukul 19.00. Sebelumnya, saya tak pernah mendapat kiriman barang di atas jam 5 sore. Saya jadi berpikir, apakah jasa pengiriman itu kerjanya sampai malam, ya? 

Paket yang berisi hadiah giveaway dari salah seorang teman blogger tersebut dikirim melalui JNE. Tahu, dong, apa itu JNE? Kalau enggak tahu kebangetan. Mungkin tinggalnya di tengah hutan, ya, kalau enggak tahu JNE? Haha. Saya kemudian menyadari, bahwa salah satu perusahaan jasa pengiriman terbesar di Indonesia itu ternyata memiliki karyawan yang punya loyalitas tinggi! Buktinya, mas kurir tersebut rela mengantarkan (hanya) sekotak kecil paket buat saya sampai melebihi jam kerjanya. Sampai jam 7 malem pun dia masih mau nganter!


Sebagian paket-paket hadiah ngeblog yang saya terima melalui JNE.


Ada lagi cerita yang bikin saya terharu. Selain mau mengirim paket sampai malam, kurir JNE Express juga mau kerja di hari libur, lho. Entah bagaimana, hari Minggu lalu, saat saya lagi enak-enakan jalan-jalan seharian, sore harinya saat pulang tetangga mengantarkan paket kecil ke rumah saya. Saya kaget, dong. 
"Hah? Ngapain mereka hari libur juga kerja? Cuma buat nganterin barang kecil gini lagi?" tanya saya dalam hati, entah pada siapa :D. 
(hemm.. bukannya langsung bersyukur, malah sibuk bertanya... :D).

Duh, saya terharu. Kata tetangga paket itu datang siang tadi. Mas kurir yang biasa nganter itu ketok-ketok pagar tapi enggak ada yang buka. Ya sudah akhirnya dititipkan tetangga. Mas kurir itu bener-bener bagus, ya, etos kerjanya. Mungkin dia lembur. Tapi baru kali ini juga saya dapet kiriman paket di hari Minggu (hari libur). Paketnya kecil lagi. Kalau orang Surabaya bilang, gak nucuk (enggak setara antara tenaga dan waktu yang dikorbankan dengan barang yang diantar). Paket yang dikirim berupa sebuah produk lotion seberat 100g yang merupakan sampel produk untuk keperluan review. Kecil, kan, barangnya.


Paket lotion 100g yang dikirim di hari Minggu.


Sudah lebih dari 3 tahun saya menempati rumah yang sekarang. Sudah selama itu pula lah saya sering mendapat kiriman paket dari teman, saudara, atau pihak-pihak lain. Paket-paket yang kebanyakan adalah hadiah dari aktivitas menulis atau blogging dan pembelian online tersebut sebagian besar dikirim melalui JNE Express. Selama itu pula, kurir JNE belum pernah berganti. Mas yang itu lagi-itu lagi. Hihihi. Mas kurir yang ramah dan sopan, yang selalu membuat saya senang tiap kali ada paket datang.

Dari kurir JNE, saya belajar banyak hal tentang etos kerja yang baik. Semangat kerja dari kurir JNE itu patut dicontoh. Sikapnya yang ramah kepada konsumen, menyelesaikan pekerjaan dengan sebaik-baiknya, bekerja keras, adalah rangkuman pelayanan yang baik kepada pelanggan.


Alhamdulillah, paket selalu saya terima dalam keadaan baik.


Saya tidak tahu apakah perusahaan jasa pengiriman yang lain juga punya karyawan-karyawan loyal dan total seperti itu, yang punya etos kerja yang bagus. Yang jelas, di rumah saya yang sebelumnya, kurir JNE yang biasa mengantar paket barang juga ramah. Mungkin ini salah satu upaya dari JNE untuk memberikan pelayanan terbaik bagi pelanggannya. Seperti halnya yang dilakukan JNE dalam rangka ulang tahunnya yang ke-26. 

Ya, dalam rangka memperingati hari ulang tahunnya yang ke-26, pada tanggal 26-27 November 2016 lalu, JNE menyelenggarakan HARBOKIR (Hari Bebas Ongkos Kirim). HARBOKIR ini sebagai wujud apresiasi JNE atas kesetiaan para pelanggan JNE Express. Bebas ongkos kirim ini meliputi layanan YES, REG, dan OKE dengan berat maksimal 2 kg per resi pengiriman. HARBOKIR ini berlaku untuk pengiriman dalam kota di 55 kota besar di Indonesia. Bahkan untuk wilayah Jabodetabek berlaku antar kota. Hemm.. usaha yang bagus, ya, untuk mengapresiasi kesetiaan pelanggan :).

Saya kagum pada kurir JNE tersebut, sekaligus pada JNE. Melalui kurirnya, JNE memberikan pelayanan yang baik kepada para pelanggan. Saya juga bisa belajar etos kerja yang baik dari kurir JNE. Bahwa bekerja dengan total dan loyal akan memberikan dampak yang baik juga untuk orang lain. 
Terima kasih, JNE :).







7 comments:

  1. paket yang saya terima juga banyakan dikirim via jne Mbaa, nyampenya cepat banget deh kalo dikirim via jne :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss ya, Mbak. Iya, selama ini baik-baik aja pelayanan JNE yang saya terima. Cepet nyampainya juga :)

      Delete
  2. JNE mah emang bagus bnget udah harga ga begitu mahal terus ditambah pengirimannya yang cepat.

    ReplyDelete
  3. Pernah juga dpat kiriman via JNE pas sayanya nggak ada di rumah, terus ditelpon deh sama masnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah juga mbak saya kayak gini. Atau dulu-dulu pas nempati rumah baru, pasti kurirnya telpon dulu. Maklum alamatnya erte erwe, susah nyarinya :D

      Delete
  4. Halo,

    Terimakasih sudah ikut blog competition Cerita Baik bersama JNE, ya. Semoga beruntung :D

    Salam bahagia,
    Pungky Prayitno

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Followers

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law