Thursday, 19 July 2018

Unik! Yuk, Kunjungi Museum Kegagalan di Swedia!






Apa yang ada di pikiran teman-teman ketika mendengar kata "museum"? Pasti yang terlintas di benak kita adalah barang-barang kuno, artefak, dan dokumen penting yang dipamerkan sebagai bentuk pengetahuan dan informasi mengenai sejarah. Namun, apakah teman-teman pernah menyangka bahwa ada sebuah museum yang memamerkan segala hal yang telah gagal diproduksi di pasaran? Mungkin sebagian dari kita pernah mengalami dan menjadi saksi sebuah perusahaan besar yang terkenal dengan ciptaan teknologinya tersebut sempat mengalami kegagalan dalam memasarkan produknya sendiri. Ternyata, museum seperti itu ada di Swedia yang baru membuka pintunya pada tahun lalu.


Penasaran apa saja yang ada di dalam museum tersebut? Artikel ini akan membahas beberapa barang yang terdapat pada museum yang diberi nama Museum of Failure ini. Karena hanya sebagian yang akan saya sebut di sini dan teman-teman mungkin penasaran untuk melihat keseluruhan isi museum yang berada di Helsingborg ini, maka kita harus ke sana untuk melihatnya secara langsung 😊. Nah, hal pertama yang akan kita lakukan tentunya harus memesan tiket penerbangan Singapore Airlines untuk menuju Swedia. 

Oke, pelajari artikel ini terlebih dahulu sebagai pengantar kita ketika memasuki museum unik yang satu ini. Berikut ini adalah beberapa produk gagal yang dipamerkan di Museum of Failure.


Swedia. 


Masker Wajah Rejuvenique
Masker ini dirilis pada tahun 1999, yang seharusnya membuat pemakainya lebih cantik dengan memberikan kejutan listrik ringan ke wajah mereka. Hal itu dimaksudkan untuk "melatih" otot-otot wajah, sehingga menepuk wajah dan menyingkirkan keriput. 

Blockbuster

Layanan penyewaan video ini sukses (pada awalnya) hingga akhirnya tidak diminati lagi. Blockbuster membuka lokasi pertamanya pada tahun 1985 di Dallas, Texas. Pada tahun 1992, ada lebih dari 2.800 toko di seluruh dunia. Namun karena streaming video dan layanan DVD pengiriman rumah Netflix semakin populer, toko-toko tersebut tidak dapat beradaptasi. Blockbuster menutup semua toko AS mereka pada tahun 2013.

Nokia N-Gage
Nokia merilis perangkat smartphone/game kombo pada tahun 2003 sebagai pesaing Nintendo Gameboy. Tetapi konsumen tidak terkesan dan pada tahun 2005, perangkat itu akhirnya dihentikan dari pasaran.

Twitter Peek
Pada 2009, sebuah perusahaan bernama Peek ingin terjun di jejaring sosial terbaru, Twitter. Twitter Peek, di mana pengguna Twitter dapat mengirim tweet (dan hanya itu), dijual seharga $ 200. Tidak ada yang ingin menghabiskan $ 200 di mesin Twitter ketika smartphone (yang jauh lebih banyak daripada mengirim tweet) mulai lepas landas.

Baca juga: Menyelami Budaya Tiongkok dengan Mengunjungi 5 Situs Sejarah di Cina.

Sumber gambar: http://failuremuseum.com/ 


Apple Newton
Tidak semua produk Apple sukses. Kenyataannya, pada tahun 1993 raksasa teknologi itu meluncurkan Newton, "MessagePad" dan asisten digital. Kritik mengatakan perangkat itu tidak berhasil terutama karena harganya yang tinggi. Pada saat itu, Newton berharga $ 699, yang keluar menjadi sekitar $ 1,178 hari ini setelah disesuaikan dengan inflasi.

Kamera Digital Kodak DC40
Kamera digital pertama Kodak adalah sukses besar ketika dirilis pada tahun 1995. Namun, karena kamera digital dan berbagi foto online mulai lepas landas, Kodak gagal menyesuaikan model bisnis mereka. Perusahaan bangkrut pada tahun 2012.


Amazon Fire Phone

Pada tahun 2014, Amazon mencoba memperluas kesuksesan tablet Amazon Fire dengan ponsel Amazon Fire. Produk tersebut gagal setelah kurang dari setahun karena ketidakcocokannya dengan banyak aplikasi populer dan titik harganya yang mahal. Kurang dari dua bulan setelah perdana $ 200 (dengan kontrak dua tahun), operator menurunkan harga menjadi 99 sen.

Trump: The Game
Trump: The Game hanyalah salah satu dari sekian banyak kegagalan bisnis dari Trump. Permainan papan ini dirilis pada tahun 1989 dan seperti Monopoli, pemain harus membeli dan menjual properti. Pabrikan hanya menjual 800.000 eksemplar permainan dari dua juta yang diharapkan. Produk itu dihentikan dalam waktu satu tahun.

Kacamata Google
Ketika Google Glass diluncurkan pada tahun 2013, dan diharapkan untuk mengubah dunia teknologi yang dapat dikenakan tidak berakhir mulus. Perangkat yang berharga $ 1.500 tersebut dikritik karena kurangnya daya tarik estetika, tidak ada peluncuran produk resmi, dan masa pakai baterai yang rendah.

Sony Betamax
Mereka yang mengingat kaset video harus mengingat Sony Betamax. Ketika diluncurkan pada 1970-an, produk itu disebut-sebut sebagai VCR superior untuk kecepatan dan gambar yang lebih jelas. Namun Sony gagal memperluas produk Betamax ke penyewaan video dan JVC VHS mengambil alih.

Coca-Cola Black
Ketika Coca-Cola meluncurkan Black pada tahun 2006, produk itu dimaksudkan untuk menggabungkan dua hal favorit bagi setiap orang: coke dan kopi. Namun, ide menggabungkan dua hal ini ternyata hanya untuk menemukan bahwa tidak hanya kopi dan coke tidak enak, tapi juga memberi kita semua terlalu banyak energi dan uang untuk membelinya.


Sumber gambar: http://failuremuseum.com/


Coke II
Terkadang kita harus meninggalkan hal yang baik apa adanya. Pada tahun 1984, Coca-Cola mencoba sesuatu yang baru dengan "New Coke" atau "Coke II". Tetapi konsumen tidak menyukai rasanya dan dalam beberapa bulan, Coca-Cola mulai menjual formula asli lagi. Perusahaan menjual Coke II hingga 2002.

Lego Technic Fiber Optic Multi Set
Tidak setiap produk gagal adalah ide yang buruk. Peralatan Serat Optik Teknisi Lego, diluncurkan pada tahun 1996, gagal karena "serat optik" (yang sebenarnya hanya tabung plastik bening yang terhubung ke paket lampu LED baterai) harganya lebih mahal daripada harga seluruh perangkat.

Pasta Gigi Bofors Fluoride
Fluoride pernah digembar-gemborkan sebagai penyelamat untuk gigi yang lebih bersih, lebih putih, dan lebih sehat. Namun setelah Asosiasi Gigi Swedia mengeluarkan laporan keraguan tentang efek fluoride (dan meningkatkan beberapa masalah kesehatan), konsumen berhenti menyendoki pasta gigi fluoride.

Segway
Dari semua produk di museum yang gagal, para kritikus mengatakan kegagalan yang paling mengejutkan adalah Segway. Ketika ditayangkan, banyak yang berpikir bahwa alat transportasi itu akan benar-benar mengubah cara semua orang berkeliling kota. Tapi nyatanya itu tidak terjadi dan hari ini satu-satunya yang menggunakan Segway adalah para wisatawan.


Nah, itulah sebagian produk gagal yang ada di Museum Kegagalan alias Museum of Failure di Swedia. Teman-teman makin penasaran dengan banyak produk gagal yang lain? Segera booking tiket pesawat untuk meluncur ke sana, gih! 😄











31 comments:

  1. Baru pertama kali denger ttg museum ini, menarik <3

    ngalamin Masa Nokia n-gage pas sma, padahal banyak banget temen yang punya di masanya. Ga nyangka ternyata masuk produk gagal :|

    ReplyDelete
  2. Gile, ada Nokia N-Gage. Handphone pertama yang akhirnya jatuh cinta sama Nokia euy. Etapi, bagus ya Swedia. Dari kegagalan kemudian dimuseumkan :)

    ReplyDelete
  3. Hihii lucu ada museum kegagalan, dari sana bisa belajar banyak dari suatu kegagalan dan mungkin bisa menciptakan inovasi baru

    ReplyDelete
  4. Ndak nyangka Nokia N-Gage masuk karya gagal di sana. Padahal waktu saya SMA kalau punya HP itu udah keren maksimal, gebet cewek mana aja psti dapet!

    ReplyDelete
  5. unik banget museumnya, tp ga terbatas barang buatan swedia ya berarti

    ReplyDelete
  6. Nggak nyangka kalau google glasses mengalami kegagalan. Mungkin butuh diinovasi lagi kali ya

    ReplyDelete
  7. Produk gagal aja ada museumnya ya kak. padahal manusia tempat salah dan gagal. Thomas alfa kalau nyiptain barang gagal satu benda mungkin udah satu museum sendiri nih hehehehe

    ReplyDelete
  8. Aku sih suka museum, jadi kalau ada yang bilang museum aku merasa, diajak ayo.. dateng..

    Dulu sempet ngebet sama nokia n-gage, tapi nggak sanggup beli, maklum semua serba pas-pasan. But, saat aku udah punya duitnya tuh hape udah hilang dari pasaran. Ternyata nggak banyak yang suka yah, hehee

    ReplyDelete
  9. Wew, museum kegagalan. Bikin nyali ciut ya. Hahaha

    Ternyata yang terkenal2, juga punya produk gagal yaaa, hmmm

    ReplyDelete
  10. hehehhee
    itu seriusan museum kegagalan?
    hehehee
    keren keren
    kita bisa banyak belajar di sana, hmm...btw Swedia jauh juga ya :D

    ReplyDelete
  11. Museum yang cukup unik, mempelajari kegagalan dari produk-produk yang pernah ada. Nokia NGage sempat cukup populer dengan bentuknya yang unik, tetap ternyata masuk dalam kategori gagal juga.

    ReplyDelete
  12. Kegagalan2 itu emang oke disimpen buat mengingatkan kita pada perjuangan kita dulu. Eh ini maksudnya ngomongin filosofi di balik alasan mjuseum itu didirikan hehehe

    ReplyDelete
  13. unik banget sih museum kegagalan gini..pengen kesana deh tapi lumayan yaaa jauuh haha..
    yaa begitulah mba kadang kita memang harus belajar dari kegagalan..

    ReplyDelete
  14. Wah wah wah, Swedia emang negeri yang unik! Baru tau kalo aneka kegagalan juga dipajang di museum untuk menjadi pembelajaran. Jadi makin pengen deh ke negeri cantik ini. Apalagi dengan Singapore Airlines, waaah!

    ReplyDelete
  15. perusahaan2 gedhe pernah ngalamin kegagalan ya...kalau gitu kita hrs semangat ya mb

    ReplyDelete
  16. Kegagalan buat kenang2 ngan. Itu bukti bahwa gak ada yg sempurna karena perusahaan besar juga mengalami kegagalan dg produk2 tertentu

    ReplyDelete
  17. Wah menarik banget ya, kita jadi tahu seerti apa dan kenapa produk ini bisa gagal.

    ReplyDelete
  18. Semua pasti pernah mengalami kegagalan ya. Eh btw aku seneng lho sama nokia ngage, dl pernah punya. Bahkan sekarang aku beli produk cinanya karena bentuknya mirip, suka aja heheh

    ReplyDelete
  19. Nokia n-gage itu di anggap gagal ya? Padahal di indonesia itu sangat hits pada zamannya ya

    ReplyDelete
  20. Wah,ada ya museum semacam ini. Keren2. Jadinya produk gagal pun tetap ada manfaatnya ya, jd pajangan setidaknya. Hehe. Kalau ke Swedia, destinasi wajib berarti ini.

    ReplyDelete
  21. wab lucu banget yaaa museumnya, jadi pengen kesana juga, deh! hahahaha

    ReplyDelete
  22. Pernah baca soal ini. Dan menarik sih menurut saya. Kegagalan yang ada di museum ini bisa dibilang adalah proses dari produk2 yang akhirnya berhasil disempurnakan

    ReplyDelete
  23. Unik.
    Karena mereka gagal di saat sudah meraih kesuksesan di jamannya.
    Aku rasa, tidak ada produk yang benar-benar bertahan lama karena selalu digantikan dengan inovasi baru lainnya.

    ReplyDelete
  24. hmm menarik.. walau kata failure itu aga gmana gitu. sebenarnya hanya ga jeli aja dengan datangnya masa depan.. kayak Kodak, itu ya sukses.. pada jamannya.. cuman ngga beradaptasi aja. Tapi keren inih museumnya. Mau datang deh kalau ke swedia :D

    ReplyDelete
  25. Unik memang ya, ada aja idenya untuk bikin museum yang "unik" begitu

    ReplyDelete
  26. Loh, ada Nokia N-Gage. Kayaknya zamanku sekolah, malah itu hp keren banget.
    Ide museum ini pintar juga. Bisa dijadikan pelajaran.

    ReplyDelete
  27. Baru tau ada museum yg khusus memamerkan barang2 gagal produksi atau pemasaran bukan yg begitu umumnya masuk gudang ':D
    Ternyata di negeri indah kaya Swedia ada ya tempat unik seperti ini

    ReplyDelete
  28. Waktu ke swedia dulu blom smot ke failure museum ini
    Mrk mmg pu banyak museum

    ReplyDelete
  29. Hahaha, unik banget nih museum.. Tapi bagus nih ke museum kegagalan, karena dari berbagai kegagalan yang ada kita jadi bisa belajar.. Apalagi untuk yang mau mulai bisnis, dateng ke museum ini pas banget kayaknya.. BTW saya ngalamin tuh jaman Nokia N-gage.. :p

    ReplyDelete
  30. Kayaknya dulu sempet denger museum ini, tapi cuma sekilas doang. Pas baca tulisan ini sekarang malah jadi penasaran. Hehehe. Pengin banget mampir suatu hari nanti kalau ada kesempatan. :D

    ReplyDelete
  31. Wahh unik sekali namanya.
    Aku baru denger nama museum inih.
    Semoga bisa kesana untuk mengupas rasa penasaran ini.. Hehe.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

WARUNG BLOGGER


Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Ibu-ibu Doyan Nulis


Mom Blogger Community


Followers

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law