Ngobrol Bareng Nurul Rahma bukanbocahbiasa.com, Statement Terakhir Bikin Terharu!


ngobrol-bareng-nurul-rahma

Zaman now tuh eranya kolaborasi. Setuju enggak sih, temans? Enggak harus collab soal kerjaan saja, tapi seru-seruan buat men-charge semangat ngeblog di masa pandemi ini boleh juga, kan.. Biar enggak suntuk karena kurang ide atau malah kebanyakan job 😉. Makanya saya seneng banget saat diajak collab sama mbak Nurul Rahma buat ngobrol seru trus diposting di blog masing-masing. Yah, awalnya sih ini ide dari ODOP (One Day One Post)-nya ISB (Indonesian Social Blogpreneur). Hehehe.

Temans bloger tentu tahu dong siapa mbak Nurul Rahma ini? Iyes, beliau adalah mom blogger asli Surabaya pemilik blog bukanbocahbiasa.com ðŸ˜Š
Saya sudah kenal dengan beliau ini kira-kira sejak 5 tahun yang lalu. Beberapa kali jumpa di event blogger offline, dan sama-sama berada di beberapa komunitas (beserta WAG) bloger. Di salah satu WAG yang random banget isinya, kami sering ngobrol segala macam persoalan, bukan saja soal blogging.

Dari situlah saya tahu mbak Nurul lebih dekat. Mantan jurnalis ini (pernah bekerja sebagai wartawan di Jawa Pos dan reporter/presenter di beberapa stasiun televisi swasta) produktif banget dalam ngeblog dan segala aktivitas yang menyertainya (seperti blogwalking dan membuat konten di akun-akun media sosialnya). Beliau juga ramah dan baik hati. Dalam WAG kami, beliau ini dikenal sebagai orang yang paling rajin bagi-bagi info soal job, lomba blog/medsos, giveaway, dan segala info yang bermanfaat. Baik banget deh pokoknya mbak yang satu ini.

Pokoknya saya hepiii bisa collab sama beliau. Siapalah saya ini dibanding beliau yang sudah banyak ilmu dan pengalaman (hingga ke beberapa negara di luar negeri).

Oke, deh.. langsung saja ya kita simak sepenggal obrolan santai kami berikut ini.. 😊

Baca juga obrolan saya dengan mbak Nurul di sini:
Random Talk Bareng Mom Blogger Favoritku: Diah Dekamuslim.


(1). Mbak Nurul rajin banget posting blogpost (baik di blog pribadi maupun website lain), blogwalking, support medsos, apakah ada jadwal khusus untuk melakukan itu semua? Trus gimana caranya bisa cepat mengerjakannya? Tipsnya, dong..

Haihaihaaaii…. Makasii pertanyaannya ya mba :D Errr, ini jawabnya gimana ya. Jawaban pencitraan atau jujur, wkwkwk.

Gini, gini. Saya kasih gambaran soal kehidupan saya belakangan ini yang super duper monoton, yha. :D Saya tinggal di sebuah kompleks perumahan keluarga menengah dengan mayoritas warga yang sangat taat asas dan patuh banget dengan aturan Protokol Kesehatan. No wonder, kompleks kami tuh suepiiii banget. Nggak ada warga yang cangkrukan, atau main badminton/ olahraga apalah apalah, padahal banyak lapangan/ Fasilitas Umum di sekitar sini. Saya tinggal berdua dengan Sidqi (umur 15 tahun) ABG yang lebih banyak ngomong ama teman di gadget, ketimbang ngomong ama emaknya :D Bapaknya Sidqi kerja di luar kota, ke Surabaya kalo weekend aja. Utinya Sidqi (ibu mertua saya) sekarang lagi di Bandung. Kebayang kan, monoton abissss hari hari yang saya lalui?

Karena itulah, saya membunuh waktu dengan ngeblog! :D Ya kadang di Kumparan, Kompasiana, paling sering ofkors di BukanBocahBiasa. Ada kalanya saya ngeblog karena by order/ kerjaan, tapi di kala lain, saya ngeblog ya karena pengin aja! Soalnya, bingung juga mau ngisi 24 jam dengan kegiatan apa lagi yhaaa wkwkwkw

nurul-rahma-bukanbocahbiasa


(2). Adakah cita-cita lain selain sukses ngeblog di masa yang akan datang?

Pengin jadi PENGHAFAL AL-QUR’AN sekeluarga! Wkwkwkw, pengin ketawa sih sebenernya, karena kalo ngelihat betapa kelakuan saya sekarang, kok rasanya agak agak hil yang mustahal. Jauuuhh dari tawadhu, qona’ah, istiqomah, hadeuhhh rasanya alokasi saya untuk hal-hal hedon masih lebih buanyaakk ketimbang berakrab-akrab dengan firman Sang Maha.

Saya kuat marathon Drakor 16 episode, selesai dalam waktu 2-3 hari aja. Tapii, buat ngaji? Hadehh baru juga 3 halaman, udah angop (menguap) melulu. *sigh* Mungkin ini efek kebanyakan dosa kali ya?

Aaahhh, untunglaahh (?) ada pandemic season ini. WHAT?? Iya, nggak salah baca, kok. Salah satu blessing in disguise corona, saya jadi (relative) lebih menghayati urgensi berakrab-akrab dengan al-Qur’an. Siapa tau, umur saya di dunia tinggal sejengkal lagi? Tidak ada yang bisa lari dari ajal. So, mau tidak mau… saya kudu buka lagi manual book kehidupan, dan berupaya keras untuk baca, memahami, menghafalkan dan menerapkan dalam kehidupan.

SEMANGAAATTTT!

Baca juga: [Profil Blogger] Zata Ligouw.


(3). Kira-kira, akankah mbak Nurul mengalami kebosanan dalam ngeblog, termasuk blogwalking dan segala rupa yang melengkapinya? Trus kalau bosan, kira-kira akan mengerjakan hal lain apa saja?

Suatu Ketika, out of the blue, saya pengin pension jadi bloger :D Lupaa waktu itu apa trigger-nya. Yang jelas, saya kayak jenuh, bludreg banget kalo kata orang Jawa.

Tapiii, kemudian, ya saya coba ‘rehat’. Saya butuh break sejenak kok, bukan jadi Quitter.

Mungkin selama ini saya terlalu memforsir energi buat blogging. Pernah tuh, dalam sebulan saya ketiban sampur nulis artikel pesanan di BukanBocahBiasa sebanyak 22 artikel. Welehdeleehh, cobaaa bayangin effort nulis dan turunannya, ya blogwalking, utak atik SEO dikit-dikit, bener-bener nyita waktu, energi, konsentrasi dll.

Sekarang saya coba untuk atur ritme. Kalo ada order artikel yang “bukan gue banget” dahlaahh tolak aja sedari awal. Biar nggak nguras energi berlebihan.

Tapii, kalo ditanya, apa yang aku lakukan bila tidak ngeblog?

Mungkin, jawabannya, mau jalan-jalan aja lah :D (asumsinya udah nggak pagebluk, ya). Saya ada sodara di Pacitan, Temanggung, Trenggalek, Bandung, TangSel, dll yang kayaknya perlu didatengin satu-satu :D


(4). Bagaimana mbak Nurul memandang kawan-kawan yang dulunya kurang sukses dalam study, namun sekarang sukses pada pekerjaan dan kehidupannya? Ada dong yang seperti itu?

Wkwkwkw, apakah mba Diah sedang curcol? :D

Ya begitulah kehidupan, penuh misteri :D Yang jelas, sekarang saya amat sangat nyadar bahwa Pendidikan formal itu HANYALAH SALAH SATU elemen yang bisa berperan dalam hidup. Cuma salah satu aja. Ada banyaaakkk hal-hal lain yang berpengaruh. Kemampuan bergaul, negosiasi, jeli melihat dan mengeksekusi peluang, pantang menyerah, passionate menjalani hidup, IRIT/hemat/financial planning yang ciamik…… hal-hal ini justru urgent banget dan biasanya tidak termaktub di skor pendidikan formal.

Baca juga: [Profil Blogger] Ophi Ziadah.


(5). Setelah sukses ke Mekkah (haji), ke Washington DC-USA (Google Local Guides Summit), negara mana sajakah yang menjadi impian selanjutnya untuk dikunjungi? Mengapa?

Yang ke Amrik tuh San Francisco, Mba. Yang ada jembatan Golden Gate-nya :D

Enghhh, kalo bicara soal impian ke LuNeg, kayaknya semua negara pengin saya satronin atu atu, wkwkw.

nurul-rahma-at-golden-gate

Tapiii, karena kita kalo ngayal kudu spesifik, baiklaahh. Ini aku mau tulis satu-satu:

(a). AUSTRALIA. Ini negara dekeettt ama Indonesia, tapi saya sama sekali belum ada kesempatan dan rezeki buat ke sana. Dulu pas kuliah di ITS, saya sering nunut naik mobil teman Namanya Ardi Pradana. Nah, teman saya ini kerja di Oz, keluarganya juga di sana, dan dia rajin ngeblog juga. Doi beberapa kali “ngomporin” Hayuk hayuukk, sini main ke Oz! Kebayang deh, aku kudu cari peluang buat bisa cuss ke Oz, dan mampir ke rumah Ardi!

(b). MEKKAH MADINAH. Ga pernah ada puasnya kalo ke Arab. Biarpun udah Haji/ umroh, saya teteuppp pengin ke sana lagi. Pengin ajak Sidqi dan bapaknya juga. Soale, saban saya ke tanah suci, nggak pernah bareng ama keluarga inti. Pas Haji, saya berangkat ama ibu kandung (almh) dan kakak kandung. Pas Umroh, malah saya dewean (ya bareng ama jamaah travel umroh). Sooo, moga2 kalo pagebluk berakhir, ALLAH takdirkan kami umroh sekeluarga. Mba Diah juga mau kaaann?

(c). JEPANG. Sidqi (anakku) tuh Jepang ~ mania buangeettt! Sempat aktif belajar Bahasa Jepang mandiri, trus ikutan instal Dualingo. Sangat rajin mantengin YouTube “Jerome Polin” bahkan sempat ngajak aku dan sohibnya buat ikutan meet up rame-rame bareng Jerome di mall Grand City.

Kalo ke mall, Sidqi selalu tertarik makan ramen, sushi, Takoyaki, pokoke yang Jepang Jepang gitu dah. Karena itulah, aku jadi pengin ke Jepang jugaaakk :D Ngerasain dahsyatnya shinkansen, trus seseruan di aneka destinasi wisata Jepang, dan (kalo bisa) nongol di YouTube-nya Jerome Polin, wkwkwkwkw *ngayal babu dulu ahhhh*


(6). Yang aku tahu mbak Nurul tuh orangnya ceria, gak baperan. Tapi, orang-orang atau karakter-karakter seperti apakah yang bisa bikin mbak Nurul sebel? Mengapa?

Wkwkwkw, aku mungkin “tampak” ceria, karena memang kalo lagi ada masalah, aku nggak men-jlentreh-kan di socmed sih. Lebih milih mengalihkan dengan ngaji, sholat (pencitraan, Bu?) atau as simple makan yang banyaaaakk.

Kadang kalo bete, ya aku lari atau jalan cepat aja keliling kompleks. Betenya ilang, ganti capek bin kemeng.

Kalo orang yang bikin sebel?

Hmmm, orang-orang yang mendekat di tanggal 23 alias deket deket masa pre menstruation syndrome (PMS), wkwkwkw. Bahkan, tukang sayur yang nggak punya salah apa-apa tampak demikian nyebelin banget kalo daku lagi PMS

Baca juga: [Profil Blogger] Liza Fathiariani.


(7). Sebaliknya, orang-orang dengan karakteristik seperti apa yang paling nyaman buat mbak Nurul berteman?

Tiap masa ada orangnya…. Tiap orang ada masanya.

Karakter sohib ikrib saya jaman SD/ SMP/ SMA/ kuliah, pastinya BEDAA BANGET dengan zaman now.

Kalo mba Diah amati IG saya, isinya mayoritas foto-foto saya bareng Mbak Avy. Karena memang, buatku mba Avy adalah figure yang paling comfortable buat Nurul yang udah jadi emak-emak. Saya bebas mau curhat apaaaa aja dengan mba Avy, karena doi siap MENDENGARKAN. Saya juga demen nyimak curhat mba Avy, walopun to be honest, solusinya enggak ada, sih :D

Tapii, cewek kan konon butuh menyalurkan 20 ribu kata per day? So, ya udin curhat aja lahh… ntar solusinya insyaALLAH mak bedunduk bakal nongol dewe.


nurul-rahma-dan-mbak-avy
Mbak Nurul dan Mbak Avy.


(8). Gimana pandangan mbak Nurul soal orang-orang yang enggak begitu peduli dengan prokes di masa pandemi ini? Misal orang-orang di desa yang menganggap desa mereka masih "hijau"?

Wahh, no comment aku mba :D Aku tuh udah taraf wis, sakkarepmu, lah! dalam hal pagebluk ini, memang agak sulit mengedukasi satu per satu. Karena memang udah beda banget kan pola pikir, latar belakang, dll nya.

Nggak usah wong ndeso, Mbaa. Ha wong kang sayur langgananku aja NGGAK PERNAH pakai masker, kok. Padahal, tinggal di kota kan? Trus beberapa waktu lalu, istrinya meninggal setelah bertarung lawan covid… selang 7 hari, kang sayur jualan lagi, dan doi pakai masker!


(9). Mengenai anak, apakah mbak Nurul dan suami punya cita-cita atau ambisi untuk menjadikan anak sukses di bidang tertentu?

Pertanyaan ini vibes-nya mirip nomor 4. Gini, awal-awal saya masuk di keluarga besar suami tuh rasanya minder akut. Pada pinter-pinter dan tajir melintir dah, sodara-sodara suami saya. Trus, saya memicu Sidqi buat punya ambisi serupa. Saya ajak main ke rumah Om-nya yang doctor lulusan Inggris… trus ke rumah paman suami yang juragan property…. Pokoke, saya ajak keliling demi ambisi duniawi :D

Kemudian? Saya Lelah, Mbak. Aselik. Apa ya? Saya jadi kemrungsung, ada rasa takut jadi pecundang, takut kalau anak tidak bisa mencapai target-target yang selama ini saya pancang.

Aahhh, sudahlah. Capek! Capek banget! Akhirnya, saya hempaskan semua ambisi itu. Pokoke anak saya mau sholat, mau ngaji, berbuat baik, sehat jiwa raga, itu sudah lebih dari cukup.

Tentang nanti dia mau jadi apa dan gimana jalan hidupnya, terserah Allah saja lah.

Saya sama sekali nggak punya kuasa untuk jadiin anak saya gimana gimana.



(10). Menurut mbak Nurul pribadi, dari penilaian 1-10, blog dekamuslim.com ada di angka berapa? 😅

9,5! Aselik ini saya nggak lagi pereus/ menjilat lho :D Sedari awal (dan sampai sekarang!) saya selalu demen main-main ke Dekamuslim. Sukaaak banget dengan style menulis ala mba Diah. Trus, saya juga takjub gimana mba Diah bisa berakrobat dengan kesibukan domestic, digemboli 4 anak yang masih kicik-kicik. Aku saluuutt dan bangga banget!

MasyaALLAH TabarokALLAH. Semoga ALLAH berikan rezeki berkah berlimpah untuk keluarga mba Diah yaaaa


***

Duh, maaf ya kalau judulnya clickbait ðŸ˜‚✌




27 comments

  1. Aaakkk super duper bahagyaaa akutuu bisa nangkring d mariii

    Sehaattt² selalu ya mba Diah.
    Salam buat empat buah hatinya yg gumushh, sehat semangat kuat bahagiaaa gembira syalala kita semua yaaa

    ReplyDelete
  2. Dua2nya keren banget nget nget :)

    @mbakavy

    ReplyDelete
  3. Waaa aku serasa denger langsung kalian ngobrol nih
    Asik banget chit chat nya
    Aku jadi bisa bayangin wajah2 ceria pas kalian berdua ngobrol

    Topiknya juga asyik
    Ringan tapi materinya makjleb

    ReplyDelete
  4. Nice sharing, saya langsung capcus ke blognya mba nurul karena penasaran hehehehe ...

    ReplyDelete
  5. Noted bangeeet pas fo bagian: klo ngayal kan kudu sprsifik. Eokeeee. Mau mulai detil nyusun ngayala akuu

    ReplyDelete
  6. Jepang masih di hati keknya, padahal sekarang sedang viral Korea.
    Orang-orang blogger itu uar biasa kok mbak. One day one post, kadan satu hari lebih dari itu. gimana ya caranya hahahha

    ReplyDelete
  7. Seru banget baca obrolan diatas, itu memotivasi sekali buat aku yang baru mulai hobi nulis, sekarang masih kuliah sekarang dan merantau, doakan bisa sukses jadi penulis seperti kakak-kakak diatas ya.

    ReplyDelete
  8. Seru bangett bacain jawaban mba nurul, asik polll🙌 Aku juga mau jd mba nurul di masa depan, menikmati waktu di rumah aja dgn blogging wkwk Melakukan hobi smbil mencari cuan.. so inspiring, bagus banget kolaborasinyaa❤

    ReplyDelete
  9. Keren banget nih Mba Nurul, semoga kita semua bisa ikut ketularan semangat beliau.

    ReplyDelete
  10. Mbak Nurul ini memang bukan mamah biasa eeeaaaaa 😍😍 Idolaku looh. Semiga segala keberhasilan dan prestasi mbak bisa ditularkan ke aku ya aamiin. Setujuuuu yang hobi bisa jadi fukus, kaeena aku juga begitu...yang penting hati mesti bahagia dulu ya mbak.

    ReplyDelete
  11. Dua blogger yang keren dan inspiratif, saya juga pengen busa hafal Al Qur'an, Mbaaak.. Tapi kenapa berat banget ya :')

    ReplyDelete
  12. Untung Bahtiar Setiawan11 August 2021 at 09:35

    memotivasi banget lah pokoknya, ga ada obrolan yang tidak berfaedah semoga pengalaman mba nurul bisa menginspirasi pembaca sekalian

    ReplyDelete
  13. gokil banget pertanyaan dan jawabannya haha.. sukses terus mba

    ReplyDelete
  14. Mbak Nurul seru banget yaa aku baru tahu ternyata mantab wartawan pantas bahasa Inggrisnya lancar dan tulisannya bernas semoga nanti bisa ketemu dan ngobrol banyak

    ReplyDelete
  15. i know mba nurul, rajin bgt bikin postingan blog dan selalu semangat utk ikutan BW

    ReplyDelete
  16. Waah duo blogger yang luar biasa nih. Saya sering kepoin blog nya mbak-mbak berdua meski bukan di BW. Sukses selalu deh pokoknya..

    ReplyDelete
  17. Akuu pengin banget kaya Mba Nurul, bisa ke Amerika karen Google Local Guides Summit, baca pengalamannya di blognya kudu berkali-kali biar ketularan mimpinya :3 Iihiy seru juga ya bikin postingan kayagini, serasa ngobrol :D

    ReplyDelete
  18. seruuu seru kegiatannya mba Nurul menurutku, memiliki kesempatan mengikuti Google Local Guides, pengalaman yang nggak terlupakan pastinya
    aku maluuu juga nih mbak, sama kayak mba Nurul, kuat nonton drama cuma beberapa hari, tapi kalau ngaji ga bisa lama lama. hiks

    ReplyDelete
  19. aku tuh baru kenal mbak nurul beberapa bulan terakhir aja. dan saluuuuuuuuut banget sama rajinnya. saingan mbak april pasti.
    bekangan jadi motivasi juga sih buat aku, mulai kembali ikutan bw. meski tetep aja jumlah komen di blog aku blom sebanyak jumlah komen di blog mbak nurul

    ReplyDelete
  20. Seneng ya, kalau semua orang bisa berkolaborasi dan memberikan dan berbagi hal terbaik.
    Banyak hal menarik yang dikupas dan memberikan insight baru. Keren banget kak

    ReplyDelete
  21. Emang Mbak Nurul ini ga ada lawan, semangatnya luar biasa. Aktif ngeblog dan sharing info-info bermanfaat seperti pelatihan atau lomba blog. Makanya hoki terus dia hehe. Aku juga terinspirasi dia soal Google Conncet jadi daftar dah tahun 2019 tapi belum lolos. Tapi ga nyesel dih aktif update di Gmaps jadi banyak poin dan rewards. Setiap ada acara ke Surabaya, hampir selalu ketemu. Untuk poin hafalin Quran, aku jadi kesindir nih. Pengin juga nambah hafalan, mosok minta anak-anak doang yang hafal hehe. Makasih wawancara penuh makna ini, Mbak DK. Semangat terus!

    ReplyDelete
  22. MashaAllah~
    Kak Nurul memang idola banget. Semua kontennya mengalir dan berisi.
    Sangat insighful juga konsisten.

    Kayanya kalau aku nulis di kolom komen ini bakalan jadi satu blogpost juga niih...yang isinya memuja-muji. Hehehe...kagum sama kak Nurul dan kak DK yang collabs begini.

    Aku jadi rindu dengan collabs.
    Temen blogger yang aku ajakin collabs sudah melepaskan status blogger dan kini fokus ke pendidikan anak-anaknya.

    Barakallahu fiikum, kak Dk dan kak Nurul yang sudah berbagi.
    Aku asik banget bacanya sampai lupa bernapas.
    **kok asa tegang bacanya...

    ReplyDelete
  23. Mba Nurul tuu orangnya ramah bangett aku yang paling suka, meski beliau udah melalangbuana dan jadi blogger keceh sebelum aku ngeblog. Mba Dekat juga dibalik kerepotan nya masih bisa menulis. Jadi healing ya mbak. Makasih banget kalian.

    ReplyDelete
  24. Aku tu selalu terinspirasi sama mba nurul nih, kayanya gak ada habisnya ngomporin aku dengan kata2nya yang sering berisi rencana2 hebat dalam hidup. Aku jadi semangat tiap kali baca kisahnya

    ReplyDelete
  25. Huwaaa senangnya dapat insight setelah mampir ke sini. Apalagi yang soal anak. Iya ya. Buat apa sih kita bikin lelah hati karena ambisi duniawi.

    ReplyDelete
  26. Mbak Nurul,mbak avy ma Mbak Diah panutanku

    ReplyDelete
  27. Lama ngga ngobrol kita ya mba Diah...semoga sukses selalu . Aku sejak dulu kenal mba Diah memang tulisannya bagus dan konsisten. Kalau sama mba Nurul bagai bintang yang ngga mampu kuraih wkwkkwk. Sangat keren mba Nurul itu dan aku sangat menyebalkan orangnya 🙈🙈🙈 jadi minder aja aku kalau ngobrol Ama mba Nurul.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.