Pages

Momen Ramadhan dan Idul Fitri 1441 H: Istimewa


Kata yang paling tepat buat saya ketika berbicara mengenai Ramadhan dan Idul Fitri 1441 Hijriyah adalah istimewa atau spesial. Ya, bulan suci Ramadhan kemarin benar-benar istimewa. Begitu pula hari raya Idul Fitri yang jatuh pada 1 Syawal 1441 H. Semuanya karena keduanya terjadi di masa pandemi Covid-19 atau virus corona. Menjadi spesial karena kami sekeluarga melaksanakan ibadah puasa dan shalat ied #DiRumahAja.

idul fitri 1441 h

Sebelum melanjutkan cerita, izinkan saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H, taqabbalallahu minna wa minkum. Semoga Allah SWT menerima ibadah (puasa) kami dan kita semua, ya, teman-teman. Aamiin.

Selama masa pandemi Covid-19, kami selalu di rumah saja (sudah dua bulan lebih). Hanya suami yang kerap keluar rumah untuk keperluan pekerjaan dan membeli kebutuhan rumah tangga dan yang lainnya (dengan selalu memakai masker dan cuci tangan/mandi setelah dari luar rumah). Saya dan anak-anak tak pernah keluar rumah. Hal demikian juga berlaku saat kami menjalankan ibadah puasa Ramadhan. Shalat Jumat dan shalat tarawih juga kami laksanakan di rumah.

Kami memilih hal itu semata-mata untuk menjaga kesehatan keluarga dan mematuhi anjuran pemerintah (ikut memutus rantai penyebaran virus corona). Apalagi kami tinggal di Sidoarjo yang merupakan salah satu daerah yang masuk zona merah penyebaran Covid-19. Kami juga memiliki anak-anak kecil dan ada bapak dan ibu yang sudah sepuh di rumah. Maka dengan berbagai pertimbangan, hanya sikap kehati-hatian yang bisa kami lakukan.

Baca juga: Deteksi Dini Covid-19 dengan Cek Kesehatan Mandiri.

Shalat Idul Fitri di Rumah

Sejak awal Ramadhan kami sudah berpikir, bagaimana nanti shalat ied-nya? Bagaimana jika virus Corona masih merajalela hingga akhir Ramadhan? Beberapa kali kami dengar wacana yang berbeda di luar sana. Ada yang membolehkan shalat ied di lapangan atau masjid dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan, ada yang menganjurkan shalat ied di rumah saja.

Mendekati Hari Raya Idul Fitri, ternyata korban Covid-19 di Indonesia semakin banyak. Kemudian MUI (Majelis Ulama Indonesia) mengeluarkan fatwa agar umat Islam melaksanakan shalat ied di rumah. MUI juga memberikan tuntunan tata cara shalat ied di rumah secara lengkap. Begitu pula informasi yang kami dapatkan dari Muhammadiyah. Ormas Islam tersebut juga mengimbau warganya untuk melaksanakan shalat ied tahun ini di rumah saja.

Dengan memperhatikan situasi dan kondisi di rumah dan lingkungan sekitar kami, juga fatwa MUI dan imbauan dari PP Muhammadiyah, maka kami memutuskan untuk shalat ied di rumah tahun ini.


Sejak pukul 03.00 kami sudah bangun tidur. Si sulung dan si nomor dua bahkan segera mandi lalu menunggu waktu shalat Shubuh sambil bermain. Kedua adiknya kemudian menyusul bangun dan segera saya mandikan juga. Kami bersiap-siap hendak shalat ied seperti biasanya jika kami melaksanakannya di tanah lapang. Pukul 05.30 semua sudah siap dan kami bertakbir bersama di ruang tamu yang akan kami gunakan untuk shalat ied.

Kami takbir bersama hingga pukul 06.00. Kemudian dilanjutkan dengan shalat ied dan sebagai imamnya adalah suami saya.
Ssstt... beberapa hari sebelumnya suami belajar (saya ikut mendampingi) bagaimana tata cara shalat ied yang benar, lho. Hehe. Meski dulu di sekolah (MAN) sudah pernah belajar, dan tiap tahun juga ikut shalat ied, tapi belum pernah praktik, sih. Jadi kalau tidak mempelajari lagi takut salah, kan...
Setelah shalat dua rakaat (dengan 7 takbir di rakaat pertama dan 5 takbir di rakaat kedua) selesai, lalu suami melanjutkan dengan khutbah Idul Fitri yang singkat saja. Dan harap maklum, karena suami bukan ustadz, jadi khutbahnya dengan membaca tulisan khutbah di hape saudara-saudara... Hehehe.

Baca juga: Daftar Syukur Ketika Harus #DiRumahAja Saat Covid-19 Melanda.


Alhamdulillah shalat Idul Fitri 1441 H telah kami laksanakan dengan lancar, meski ada beberapa kekurangan. Kami bahagia meski harus shalat ied di rumah saja, enggak bisa mudik, enggak bisa bersilaturahim ke rumah-rumah saudara, tetangga dan teman-teman, tapi masih ada cara lain untuk tetap merayakan hari raya umat Islam tersebut. Shalat ied di rumah, bersilaturahim via hape, dan... makan-makan dengan keluarga serumah saja 😁.

Makan bersama usai shalat ied dengan menu ala kadarnya 😊.


Demikianlah secuil cerita tentang Ramadhan dan Idul Fitri 1441 H di masa pandemi Covid-19 dari kami. Sekali lagi selamat Idul Fitri, ya, teman-teman muslim.
Semoga kita semakin bertaqwa, dan semoga kita bisa bertemu kembali dengan Ramadhan dan Idul Fitri di tahun depan dalam keadaan yang lebih baik. Aamiin.

Oh ya, ini video momen Idul Fitri 1441 H di rumah kami yang saya unggah di YouTube:



Diah Kusumastuti

Saya seorang ibu rumah tangga dengan 4 orang anak, Faiq, Fahima, Fauzia, dan Fahri. Asli Solo tapi sekarang berdomisili di Sidoarjo. Suka menulis tentang apa saja selama itu positif dan sebisa mungkin memberi manfaat bagi yang membaca. Menulis bagi saya adalah sarana refreshing dan agar otak terus bekerja :) Email: d3kusumastuti@gmail.com

27 comments:

  1. Saya juga shalat id-nya di rumah saja bareng keluarga, Mbak.
    Mohon maaf lahir batin ya Mbak.

    ReplyDelete
  2. Taqobbalallahu Minna wa Minkum ya mbak. Aku ngiri nih personil sholat Iednya lebih banyak di sana, aku cuma berempat. Sedih sekaligus bahagia sih melihat kondisi lebran seperti ini

    ReplyDelete
  3. Mbaaaa
    Maaf lahir batin yaaa
    semogaaa kita tetep ikhlas bahagia di momen yg 'istimewa' ini yaa

    ReplyDelete
  4. Mbak Di, senengnya lihat kebersamaan keluarga mbak Diah...
    Semoga selalu dilimpahi kesehatan dan keberkahan.
    Love you and miss you mbaaa...

    Aku jadi pingin nulis cerita lebaran juga jadinya

    ReplyDelete
  5. Lebaran tahun ini terasa beda buat semuanya ya, Mak. Ku juga salat ied di rumah. Lagi mens sih tapi ikutan aja gitu nyimak tausiyah pendek dari bapakku hehe. Taqabbalallahu wa minkum. Semoga amal ibadah kita di bulan puasa ini diterima Allah ya

    ReplyDelete
  6. Terharu bacanya, kalau kompleksku akhirnya Adain sendiri di Musala buat warga saja, pakai masker dan jaga jarak, semoga Corona segera pergi ya..sehat semuanya aamiin

    ReplyDelete
  7. kalo aku shalat di depan rumah. warga satu gang yg ngadain shalat id secara tertutup.
    selamat idul fitri, maaf lahir batin ya

    ReplyDelete
  8. Saat lebaran kmarin, persis kayak gini mba eh tapi nggak bangun sepagi itu deh hehe. Sholatnya jam 7, adik ipar yg imamin dan khutbah.
    Mohon maaf lahir batin mba..selamat lebaran

    ReplyDelete
  9. Idul Fitri ini emang berbeda dengan sebelumnya yah kak . terpenting selamat idul Fitri mohon maaf lahir dan batin

    ReplyDelete
  10. Taqobbalallahu Minna wa Minkum.
    Masya Allah, terharu baca ini, di tempatku masih diadakan shalat Ied tapi dikasih jarak. Dan hanya warga sendiri aja yg ikut jemaah. Sedikit sih karena memang dibatasi shaf nya

    ReplyDelete
  11. alhamdulillah mba aku bersyukur sekali bisa shalat ied jamaah diimamin suamiku

    ReplyDelete
  12. sungguh masa yg istimewa. tahu gak...pertama kalinya kami bs nonton tv pas lebaran. biasanya kan keliling mulu ke rumah kerabat

    ReplyDelete
  13. Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum.
    Semoga dipertemukan kembali dengan bulan Ramadan kembali.
    Aamiin~

    Senangnya, berlebaran bersama keluarga dan orangtua.
    Jadi gak perlu mudik yaa...

    ReplyDelete
  14. Walaupun ramadan dan lebaran tahun ini berasa berbeda tapi aku sangat bersyukur karena masih diberi kesehatan dan masih bisa berkumpul dengan keluarga dirumah. Walau cuma bisa silaturahmi via online dengan keluarga lainnya.

    ReplyDelete
  15. Maaf lahir dan batin ya Mbaaak. Kemarin kami juga sholat ied di rumah. Ayahnya anak-anak sebagai imam. Khotibnya anakku pertama yang sudah SMP. Jadi beberapa hari sebelumnya belajar khotbah idul fitri

    ReplyDelete
  16. Istimewa bnget Dan akan dikenang kni sedih bngt rasanya gk kumpul keluarga besar gak terawe keliling.. tapi tetep bersyukur kita masih sehat yba

    ReplyDelete
  17. Haloooo, maaf lahir dan batin yaaa. beneran memang spesial banget ramadhan dan Lebaran kali ini yaa, semoga makin mengambil hikmahnya saja dari kejadian ini

    ReplyDelete
  18. Meski berbeda dengan tahun sebelumnya, pelaksanaan sholat Ied di rumah juga gak kalah serunya ya. Mohon maaf lahir dan batin ya, Mbak

    ReplyDelete
  19. buatku kebersamaan ini yang harganya mahal dan karena bersyukur bangeet bisa kumpul dengan orang - orang tercinta mbaaa

    ReplyDelete
  20. Awalnya kami sekeluarga juga niat solat Ied di rumah, eh tapi ternyata ada yang bilang bahwa di masjid samping hanya terhalang beberapa rumah saja akan diadakan solat ied berjamaah tentu saja dengan memperhatikan aturan jaga jarak dan wajib mengenakan masker. jadi kami berangkat ke sana.

    ReplyDelete
  21. Sama mba, kami sekeluarga juga sholat Ied di rumah. Di masjid sih ada diselenggarakan Sholat Ied, tapi siapa yang bisa menjamin kan ya jamaah yang hadir ga ada yang dari luar kampung, yang bisa saja menjadi carrier covid-19.

    ReplyDelete
  22. Wah seerunya bisa sholat id sekeluarga gtu mbak :D Alhamdulilah ya diberi nikmat sehat semua. Semoga tahun depan bisa ketemu ramadan dan lebaran lagi yg lbh baik dr tahun ini aamiin

    ReplyDelete
  23. Selamat hari raya mba maaf labir batin
    .aku juga lakasakna solat si rumah untuk ied pdhl lingkungan rumah pd ga takut bwwbeb

    ReplyDelete
  24. Wah serunya.. Ternyata banyak personil disana ya. Alhamdulillah.. Jadi bs sholat di rumah. Disini berasa banget sepinya krn kami cm berempat n gak sm keluarga bsr. Heu

    ReplyDelete
  25. Alhamdulillah ya :)
    Selamat idul fitri mbak, mohon maaf lahir batin...

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah masih bisa sholat Ied dan berlebaran di rumah ya Mbak. Aku cuma berempat dengan suami dan anak-anak. Sepiiii sekali rasanya. Semoga Idul Fitri depan semua sudah kembali normal ya

    ReplyDelete
  27. Selamat idul fitri jg mba, maaf lahir batin.

    Tahun ini emg semuanya jadi spesial, selain menu wajib ketupat juga harus pny paket data yang kenceng :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.