Thursday, 21 January 2016

Melukis Kenangan tentang Permainan Anak Tradisional: LOMPATAN


Gambar dari sini dengan editing.


“Niiing…. Niniiiinggg……” panggilku dengan nada mendayu-dayu tapi lumayan keras.
“Ya, Yaaahh…. Bentar, yaaa….” sahut nama yang yang kupanggil dari dalam rumahnya. 

Rupanya Nining, temanku itu belum selesai makan siangnya. Jadi kuputuskan saja untuk menunggu di teras rumahnya. Memang aku yang terburu-buru, sih. Sepulang sekolah cepat-cepat ganti baju, sholat Dhuhur, makan siang, lalu segera ke rumah Nining yang bersebelahan dengan rumahku. Tak lupa aku membawa “alat tempur” yang akan kami gunakan. Habisnya, kami tadi, kan, sudah janjian? 

“Sudah, Yah, makanku. Ayo, kita main,” ajak Nining yang tak kalah semangatnya denganku. “Pakai talimu atau taliku?” lanjut Nining. 
“Terserah, lah. Ini aku juga bawa,” kataku sambil melihat tangan Nining yang juga membawa “alat tempur” yang sama. 

Ya, siang itu kami akan bermain lompatan. Permainan anak tradisional itu memang lagi musim akhir-akhir ini. Permainan yang cukup memerlukan tali karet sebagai satu-satunya alat bermain itu memang simpel sekali permainannya. Tapi bukan berarti tidak menarik permainannya. Kemarin, kami bermain dengan seru sekali. Kami juga mengajak teman-teman yang lain untuk ikut bermain. 

“Ayo, panggil Marwan dan Polisi lagi,” ajak Nining. Dua nama yang disebutnya adalah teman bermain kami sehari-hari. Mereka lebih kecil dari kami, kira-kira selisih 3 tahunan. “Polisi” adalah panggilan akrab kami pada salah satu teman kami tersebut, karena dia suka potong rambut menyerupai polisi :D. Di gang rumah kami memang jarang anak seusia kami. Jadi, ya, kami ajak saja anak-anak yang lebih kecil.

“Ayo! Kalau cuma kita berdua pasti kurang seru!” Jawabku sambil berlari-lari kecil bersama Nining ke rumah Marwan dan Polisi. 

Setelah semua berkumpul, aku dan Nining melakukan ping suit untuk menentukan siapa yang jaga (memegang tali). Aku yang menang! Jadi aku yang main duluan. Aku dan Nining memang menjadi “mbok”-nya, sedangkan Marwan dan Polisi masing-masing ikut aku dan Nining. Aku satu tim dengan Polisi, dan Nining satu tim dengan Marwan. 

Nining dan Marwan memegang tali. Lalu aku dan Polisi bergantian melompat tali. Karena aku “mbok”-nya, aku wajib membantu Polisi jika dia tak bisa melompat (menyentuh tali karet). Begitulah seterusnya dari level ke level. Kalau kami melakukan kesalahan, ganti Nining dan Marwan yang main. 

Begitulah, kami bermain lompatan hingga sore hari. Keasyikan bermain melupakan kami dari rasa capek yang menghinggapi seluruh badan. Permainan lompatan ini memang memerlukan ketangkasan dan lumayan menguras tenaga. Tapi, anak-anak mana merasa capek?? Yang ada cuma bahagia! :) 

*** 

Itulah sekelumit kisah masa kecil saya bersama salah satu permainan anak tradisional Indonesia, lompatan atau lompat tali. Permainan yang sangat saya sukai ini simpel sekali, karena hanya memerlukan untaian tali karet sepanjang kira-kira 3 meter. Sampai sekarang, permainan itu kadang masih saya jumpai terutama di pedesaan. Kalau pada anak-anak yang tinggal di perkotaan, sudah agak jarang karena mungkin tergantikan oleh peran gadget

Cara Bermain Lompatan 
Permainan tradisional anak lompatan atau lompat tali bisa dilakukan oleh perorangan (2 orang) atau beregu (4 orang atau lebih). Jika dilakukan oleh 2 orang, maka tali diikatkan pada dua buah tiang/pohon. Jika dilakukan beregu, maka dua orang memegang tali sedangkan yang lainnya (regu lawan) sebagai pemain. 

Permainan dimulai dengan suit (penentuan yang menang dan kalah dengan jari atau telapak tangan jika beregu (hompimpah namanya)). Pemain atau regu yang kalah adalah yang menjadi pemegang tali. Pemain yang mendapat giliran main akan berganti menjadi pemegang tali jika dia/mereka melakukan kesalahan, seperti menyentuh tali pada tahapan/level awal, tidak berhasil melakukan lompatan, atau ada level yang terlewat. 


Level dalam Lompatan 
  1. Karet di bawah tempurung lutut. Pemain harus melompat dan tidak boleh menyentuh karet pada level ini. 
  2. Karet sepinggang. Pemain harus melompat tanpa menyentuh karet. Pada permainan beregu, mbok harus melompat karet dan tidak menyentuhnya, sedangkan yang lain boleh menyentuh. 
  3. Karet setinggi dada. Pemain boleh meneyentuh karet. 
  4. Karet setinggi bahu. Pemain boleh meneyentuh karet. 
  5. Karet setinggi telinga. Pemain boleh meneyentuh karet. 
  6. Karet setinggi kepala. Pemain boleh meneyentuh karet. 
  7. Karet sejengkal tangan di atas kepala. Pemain boleh meneyentuh karet. 
  8. Karet setinggi “merdeka” (tangan lurus ke atas). Biasanya cara melompatinya dengan cara kayang. 

Lompatan Versi Lain
Lompatan juga bisa dimainkan dengan cara tali diayun-ayun/diputar-putar ke atas-ke bawah oleh pemain yang jaga, lalu pemain yang giliran main melompat-lompat di dalam tali dalam hitungan 5 kali, 10 kali, dan seterusnya. Pemain akan berganti jika melakukan kesalahan, misal berhenti melompat, atau kaki terlilit tali. 

***


Bacaan penunjang: 
Aisyah Fad, “Kumpulan Permainan Anak Tradisional Indonesia”, Cerdas Interaktif (Penebar Swadaya Grup), 2014.



Tulisan ini diikutkan dalam 
"Giveaway Permainan Masa Kecil" 
yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa




40 comments:

  1. waaaah..kalo maen lompat tali aku jagonyaaa (dulu waktu kecil)
    Sekarang nyobain, hadooh udah berat sama bokong yaa ;)

    sukses yaa ngontesnyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kemarin mau nyobain, duh kok malah gak berani :D
      Makasih, Mbak :)

      Delete
  2. kalo di rumahku namanya tim2a mbak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda2 ya Mbak nyebutnya. Ada yg lompat tali juga, ada yg lompat karet... :)

      Delete
  3. dulu main lompat tali ini cuek pake rok seragam skul meski ga pake celana short...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, namanya anak2 :D
      Eh tapi waktu udah kelas 5 SD saya udah malu, jadi pake celana short :(

      Delete
  4. jd pgn main iniii, ayo main mbak.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo ayooo... Panggil temen2 yang lain Mbak :D

      Delete
  5. Hihi..jadi ingat masa 30 tahunan yang lalu. Aku juga main ini...bahkan sampai batas kuping..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. Seru ya Mbak. Saya sampe tangan merdeka, jadii pake kayang segala :D

      Delete
  6. itu mainan masa kecilku banget, paling uenak yang tali karet "sak-udel" tapi kalo udah sejengkel diatas kepala hehehe nyerah deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. Berarti kalo kita tanding (dulu) aku yg menang Mbak.. Yeyyy! :D

      Delete
  7. wah lengkap ini, kalau aku nyebutnya main karet begitu. ternyata di tempat lain ngomongnya lompatn ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, lain tempat lain nyebutnya ya :)

      Delete
  8. Permainan kita sama yaaaaa.. *toooooss* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tossss... Iya emang banyak yg suka permainan ini ya Mbak :)

      Delete
  9. Saya suka juga main lompat tali krn dulu sekolah cewek semua pake rok juga ngak bakal malu hehehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malunya pas udah agak gedhe Mbak, kelas 5 SD. Jadi pake celana sport :D

      Delete
  10. Permainan ini masih eksis sampai sekarang lho, Mbak. Teman-teman anak saya juga banyak yang mainin kalau sore hari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh gitu ya kalo di tempat Mbak Is? Kalo di tempat saya udah jarang, Mbak :D

      Delete
  11. wah, saya gak dibolehin main lompat tali waktu masih kecil Mbak :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah terjadi kecelakaan kah akibat main ini, Mbak? Wah sayang banget ya.. Kan asyik permainannya :(

      Delete
  12. Aku dulu bisa lompat sampai di atas kepala :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss... Kita sama Mbak berarti. Malah sampe kayang segala saya :D

      Delete
  13. Main karettt

    kalo tinggi2 aku gak bisa #Kuntet

    ReplyDelete
  14. saya paling gak bisa lompat kalo tali udah di atas kepala, gak suka nyampe hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. Pake teknik jungkir balik atau kayang, Mbak :D

      Delete
  15. kalau udah melampaui kepala, saya nyebutnya junjungan, nggak pernah nyampe2 tuh :D *artikelnya komplit euy, cocok buat referensi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oohh.. Istilah lain lagi, ya. Lawannya terlalu panjang kali tangannya :D
      Makasih, Mbak :)

      Delete
  16. Kalo saya sih sukanya main layangab, maklum saya cowok. Tapi uniknya permainan ini masih eksis sampai sekarang. Cek di amir-silangit.blogspot.co.id/2016/01/mengenang-era-90-dengan-memainkan.html?m=1 Btw sukses ya buat GA nya. Terimakasih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya udah cek :D
      Emang kalo layangan tetep eksis ya sampe sekarang. Soalnya itu dari anak2 sampe bapak2 juga suka :D
      Makasih :)

      Delete
  17. Permainan lompatan sekarang sudah langka.
    Permainan anak-anak berkembang sesuai jamannya. Namun ada juga permainan yang lestari, masih eksis hingga sekarang. Layang-layang misalnya masih digemari oleh anak-anak maupun orang dewasa.

    Kini gadget sudah menjadi idola karena bisa main games di sana. Bukan hanya monopoli anak kota tetapi juga anak-anak di pedesaan.

    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, Pakde. Media bermain anak sudah bergeser, mengikuti perkembangan zaman. Tapi ada juga yg tetep bertahan.

      Salam kembali dari Sidoarjo :)

      Delete
  18. Dulu aku jagoan lompat tinggi heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cocok ya dengan postur badan Mbak Lusi yang tinggi gitu :)

      Delete
  19. masih bisa gak ya aku main ompat karet kaya gini :) terima kasih sudah berpartisipasi ya mbak Deka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalo saya udah nyerah aja deh, Mbak :D
      Sama-sama, Mbak Lid :)

      Delete
  20. Kalo udah bisa ngelewatin yang merdeka.. suka berasa artis yaa.. dipuji temen2 terus hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeeee... dadah-dadah gitu ya, Mak :D
      bangga banget deh pokoknya...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law