Tuesday, 1 December 2015

No TV, No Cry?






Beberapa minggu yang lalu kami sekeluarga melepas salah satu televisi (TV) yang kami punya. TV itu kami lepaskan ke rumah adik yang baru pindah kontrakan. Berhubung adik sudah dua kali mencari-cari TV di toko elektronik tapi belum ada yang cocok, maka suami menawarkan TV kami kepadanya. Ternyata adik setuju mengganti TV itu dengan harga “keluarga”. Maka jadilah TV kami itu berpindah rumah :). 


Dulu waktu di rumah kami warnanya bening banget, lho. Sekarang di rumah adik kok banyak semutnya :D


Tapi, apakah mudah melepas TV itu ke rumah adik? Pastilah ada drama terlebih dahulu. Hehehe… Tentu saja, karena kami punya anak yang masih kecil. Ya, Faiq anak kami yang masih 5,5 tahun itu sebelumnya tak setuju kalau TV nya dibeli pamannya. Sebenarnya kami punya 2 TV, yang satu itu ada di ruang tengah, dan satunya lagi di ruang bapak-ibu saya (kami tinggal serumah dengan orangtua). Tapi Faiq sudah terbiasa menonton TV di ruang tengah, jadi dia enggak mau nonton TV di kamar kakek-neneknya. Apalagi mbahkungnya (kakek) sukanya nonton berita, dan, mana mau mengalah sama cucunya :D. 

Faiq sempat nangis sebelum TV itu berpindah tangan. Tapi saya dan suami memberikan pengertian padanya. 
“Kasian dek Fahmi dan tante Ratna, di rumahnya belum ada tivi. Kalau siang di rumah cuma berdua, sepi…. Tivinya biar dibawa ke sana, ya?” 
“Lho, nanti Faiq enggak punya tivi, dong?” 
“Faiq, kan, ada komputer di rumah? Faiq bisa main komputer atau liat Youtube di komputer. Atau liat di hapenya Abi dan Umi.” 

Agak nyesek juga sebenarnya ngomong seperti itu sama Faiq. Bukankah enggak jauh beda efek nonton TV dengan nonton Youtube atau game di gadget lain? Tapi untuk mengalihkan perhatian Faiq, sementara itu yang bisa kami lakukan. Sedikit demi sedikit mengurangi ketergantungan pada televisi dan gadget. 

Sebenarnya, kami sudah lama ingin menjauhkan Faiq dan Fahima (si adik yang masih 1,5 tahun) dari televisi (juga bermacam gadget lainnya). Sudah lama saya dan suami ingin meniadakan TV dari rumah kami. Kami sudah sering memberikan pengertian pada Faiq agar tak sering-sering nonton TV. Boleh nonton tapi sebentar saja. Siang satu jam, sore satu jam, malam satu jam. Boleh nonton tapi yang kartun saja. Daripada nonton T V lebih baik main sama adik. Dan seterusnya. Tapi namanya anak-anak, seperti sudah kecanduan, sering banget nonton tivinya. Kalau dilarang sering nangis. Saya jadi khawatir terhadap perkembangannya. Maka kami berpikir ingin menjual saja TV itu. 

Jadi sudah lama saya dan suami ingin meniadakan TV dari rumah kami. Tapi, kami tak bisa mengatur-ngatur orangtua juga, kan? Pasalnya, bapak-ibu saya suka nonton TV. Bapak suka banget nonton berita sama pengajian, kalau ibu juga sama, tapi plus suka nonton infotainment :D. Pikir kami dulu, kalau kami tak punya TV tapi di kamar bapak-ibu masih ada TV, bukannya sama saja? Faiq pasti bisa nonton TV di kamar embahnya. 

Tapi ternyata kenyataannya berbeda. Setelah TV di ruang tengah tak ada, ternyata Faiq tak mau menonton TV di kamar embahnya. Katanya, “Tivinya diliat akung terus. Nonton berita terusss…”. 


Rak TV yang kini sudah kosong melompong :D


Saya dan suami sedikit lega. Yes, sudah tak punya TV, dan Faiq sudah tak pernah nonton TV lagi. Tapi, ternyata Faiq masih juga menanyakan, “Kapan beli tivi lagi…?” dengan nada merengek. Hemmm… Saya dan suami terus memberikan pengertian pada Faiq bahwa TV itu tak bagus untuk anak-anak. Bikin males belajar, bikin badan enggak gerak, bikin mata capek, de el el…. Lebih baik beli buku daripada beli TV lagi. 

Alasan-alasan mengapa kami ingin meniadakan TV dari rumah 
  • Iklan-iklan yang menyebalkan. Kadang saya mengelus dada, pas tayangan acara anak-anak, banyak juga iklan yang bikin nyesek. Ada iklan dewasa seperti iklan sabun mandi, makanan-minuman, dll yang seringkali menampilkan aurat perempuan, adegan orang dewasa, dan semacamnya. Trus kalau iklannya untuk anak-anak, banyak iklan makanan-minuman yang bikin anak ngiler, atau mainan, sepatu, dll yang bikin Faiq bilang, “Besok-besok beliin itu, ya, Miii…”. Duh, pusing, deh. Enggak mau kasih janji tapi, ya, enggak mau ngecewain anak. Palingan saya bilang, “Itu enggak enak, Faiq. Cuma bikin batuk.” “Iklannya cuma bohongin Faiq.” “Ya, doakan abi dapet rezeki banyak, yaa. Biar bisa beli ituuu…” 
  • Bikin anak kurang aktif. Kalau sudah nonton TV, Faiq jadi males gerak. Ya iyalah, konsentrasi liat TV. Akibatnya aktivitasnya cuma melongo di depan TV. Kalau diajak ngomong kadang enggak jawab atau kalau jawab kadang enggak nyambung. Perhatiannya tersedot ke TV dan badannya jadi kurang gerak. Duh, kasihan jadinya. 
  • Bikin mata capek. Kadang saya khawatir kalau Faiq terus-terusan nonton TV. Saya khawatir akan ada masalah dengan matanya. Matanya capek liat TV, trus bisa-bisa masih kecil sudah pakai kacamata. Duh, jangan, dong.... 
  • Bikin males belajar. Kalau sudah nonton TV, susah banget diajak belajar. Nanti dulu, nanti dulu, begitu alesannya. Kalau sudah belajar, kadang ingatannya masih ke acara TV yang barusan ditonton. Nanti setelah selesai belajar, pengennya nonton lagi. Padahal sudah dijatah boleh nonton sekian lama. Tapi yang namanya anak sudah kecanduan, susah juga diatur. 

Semua alasan itu sangat mengkhawatirkan saya. Saya takut perkembangan otak dan mental anak-anak saya terganggu jika kebanyakan menonton TV. Alhamdulillah, sedikit langkah sudah bisa saya lakukan untuk mencegahnya. Sekarang (setelah beberapa minggu enggak punya TV) Faiq mulai terbiasa dengan kondisi itu. No cry lagi dia :). Dan, dia sekarang lagi seneng-senengnya membuat mainan sendiri. Yaitu menggambar kartun (katanya pedangnya Bima X, atau alat perangnya Ben 10, dll) lalu mewarnainya, mengguntingnya, trus dibuat main perang-perangan :D. (lain kali mungkin saya akan bikin postingan tentang ini :) )

Kalau kami sebagai orangtua, sih, memang sudah lama enggak suka nonton TV. Enggak ada acara di TV yang bikin saya tertarik. Kalau beberapa waktu lalu saya suka nonton OIC (Olimpiade Indonesia Cerdas), tapi sekarang udah bosen dan jam tayangnya sudah tak seperti dulu lagi kayaknya. Kalau suami paling nonton bola. Tapi karena banyak kerjaan kadang suka liat tayangan ulang atau hasilnya aja di internet. 

Yah, begitulah. Semoga next time kami bisa mengurangi ketergantungan Faiq pada gadget lain (smartphone). Harus banyak baca referensi dulu buat melakukan langkah-langkah selanjutnya :). Doakan, ya, temans....

"Dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan)nya. Oleh karena itu, hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar." (QS. An-Nisa: 9).


16 comments:

  1. saya juga udah berbulan2 ga nonton TV karena rusak. ada hikmahnya sih anak2 lebih banyak bergerak tapi lebih banyak waktu gadgetnya jg :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalo rusak gitu agak bisa menerima ya, Mak, anak2. Agak gampang jelasinnya ke mereka. Hehe.. Tapi ya gitu, samaa... Ganti maen gadget :(

      Delete
  2. aku..mungkin bs diblg gk bs tanpa tivi makkk, me time aku di situ soalnyahhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Ken masih belum ngerti banget sama tivi kali ya, Mak? Jadi lebih mudah ngaturnya. Ya semoga ke depannya Ken juga bisa diajak kerjasama sama mamanya. Soalnya mamanya gak bisa tanpa tivi :D

      Delete
  3. TVku dirumah cuma 1, msh tabung lama nggak rusak2. Nyala tiap hari buat nemenin aku ngeblog krn rumah sepi. Anak2 udah besar2 sibuk dg tugas sekolah dikamar masing2. Biar rumah ada suaranya aja sih heheheee... Kalau pun nonton aku suka program2 make-over rumah dr LiTV, fyi atau Natgeo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalo ini lain cerita ya, Mak. Gak ada yg dirugikan dari kehadiran si tivi :)
      Kalo kayak gitu sih saya juga mau aja Mak ada tivi di rumah, hehe..
      Btw program2 yg ditonton oke juga, tuh :)

      Delete
  4. hehehe, di rumahku juga tv nya rusak, mak. jadi jarang nonton tv, apalagi dinyalain bentar eh byar pet. layarnya juga udah ga muncul gambare cuma suara. wekeke. jadi paling seneng main internet aja buat pengganti tv. sejauh ini sih nyaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... Kayak tivi di rumah embah saya, juga gt Mbak. Cuma ada suaranya doang :D
      Ya jelas lebih enakan main internet dong, ya :)

      Delete
  5. Anakku nurut nggak protes nggak ada tv. Aku juga sekarang jarang nonton berita, beritanya nggak sebagus dulu2. Salam kenal mbak:)

    ReplyDelete
  6. Di rumahku belum bisa no TV, hiburanku dan pengantar tidurku .

    ReplyDelete
  7. saya udah jarang banget nonton tv mbak, palingan nonton film/drama di laptop :)
    acara di tv sekarang banyak yang gak mendidik jadi saya malas nonton tv :)

    ReplyDelete
  8. TV saya masih 14inch mba.. Itupun dibelikan mertua wkt baru2 nikah dulu. Suami sempat berpikir utk upgrade TV ke yg lebih gede, tp saya belum setuju. Hehe.. Baca tulisan ini jd makin yakin utk membiarkan TV 14 inch kami. :)

    ReplyDelete
  9. ntahlah...besok-bsok..bisakah tanpa tv..., skrg anak masih satu tahun...pengennya gak dibiasakan nonton tv

    ReplyDelete
  10. Aku sejak nikah malah sengaja juga mbak gk ada tv, suami sih yang maksa. Alhamdulillah baik sampe sekarang fine2 aja hehehe

    ReplyDelete
  11. Iklan adalah salah satu alasan saya nggak pernah nyalain tv nasional. Kami masih punya TV tp jarang nyala dan hanya nonton acara natgeo atau movie night kalo wiken.

    ReplyDelete
  12. Saya juga termasuk orang yang anti dengan adanya TV di rumah. Informasinya tidak terkontrol apalagi Iklan, kayanya perlu lembaga sensor untuk iklan juga.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law