Saturday, 7 February 2015

KOK NANGIS? (Dimuat di Rubrik "AH TENANE" SOLOPOS)



Contoh ilustrasi di rubrik "Ah Tenane" Solopos (gambar dari sini)



Ini adalah tulisan kedua saya yang dimuat di rubrik "Ah Tenane" Solopos. Seperti yang pernah saya tulis sebelumnya, rubrik ini merupakan rubrik dari korannya wong Solo yaitu Solopos, yang berisi cerita ringan nyata nan lucu. Isinya tak panjang-panjang, jadi sekali lahap langsung habis. Intinya, ini rubrik hiburan :).

Sebenarnya waktu ingin mengirim cerita ini saya agak bimbang, soalnya isi ceritanya tentang interaksi antara ibu dan anak (saya dan anak saya). Saya mikir, kok ini seperti cerita lucu untuk rubrik parenting, ya :). Tapi selera editor siapa yang tahu, ya? Dan ternyata, selang beberapa hari dari tanggal pengiriman, tulisan saya dimuat. Alhamdulillah.

Cerita ini tentang anak saya Fahima (usia 8 bulan) yang tak sengaja "ngincipi" cabe. Hehehe.. dasar emak-emak yang teledor, naruh cabe sembarangan. Ya namanya anak batita, selalu ingin tahu bentuk dan rasa benda-benda di sekitarnya. Ya, begitulah... saya kasihan tapi campur senyum-senyum menahan tawa sendiri *emak tegaaa* :D
(eh tapi Fahima gak sampai nelen cabenya, kok :)) ).

Oke, inilah cerita saya yang dimuat di rubrik "Ah Tenane" Solopos tanggal 07 Februari 2015 (hari ini):

=======================



Penampakan cuplikan tulisan saya di Solopos online.


KOK NANGIS? 

Seperti biasanya, setelah beres urusan anak pertamanya masuk sekolah, pagi itu Lady Cempuk ngisis sambil memberi ASI pada anak keduanya, Gendhuk Nicole. Daripada nganggur, Lady Cempluk pun nyambi makan tahu isi untuk mengisi perutnya yang keroncongan belum sarapan. 

Tak lama kemudian Lady Cempluk meninggalkan si Gendhuk ke dapur, menyiapkan air hangat untuk mandi paginya. Tetapi ketika kembali, si Gendhuk tiba-tiba nangis gulung koming, tak diketahui apa sebabnya. 

“Ngopo to, Nduk, kok nangis?” tanya Lady Cempluk sambil mengamati tubuh si Gendhuk, kalau-kalau ada yang terluka. 

Si Gendhuk yang berusia 8 bulan dan belum bisa ngomong itu pun terus menangis. Dikasih minum ASI tak mau, minum air putih juga tak mau, digendong ngalor-ngidul pun tetep nangis. Lady Cempluk tambah bingung. Tapi lama-kalamaan tangis Gendhuk Nicole reda sendiri. Bahkan sehabis dimandikan sudah berceloteh seperti tak terjadi apa-apa sebelumnya. 

Tiba-tiba Lady Cempluk melihat bibir si Gendhuk memerah. Ah, dia baru ingat, tadi cabe yang ia makan bareng tahu isi kan masih sisa sedikit, trus ditaruh di samping tempat duduknya, lupa belum dibuang. Berarti…. 

“Oalah, Ndhuk… kamu tadi ngincipi lombok, toh? Makane nangis, lha wong kepedesen..,” kata Lady Cempluk menahan tawa sambil ngelus-elus bibir anaknya.

=======================

Nah, bagi teman-teman yang tertarik untuk mengirimkan kisah-kisah nyata nan lucu serupa cerita saya ke rubrik "Ah Tenane" Solopos, syarat dan ketentuannya bisa dibaca di sini, ya.


Happy writing :)


13 comments:

  1. Selamat ya mak n slm buat lady cimpluk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Mak Inda Chakim.. hehehe,,, iyah udah tak salamin :)))

      Delete
  2. Selamat ya mak n slm buat lady cimpluk :)

    ReplyDelete
  3. Wkwkwkwkwk oalaaah nduk... Kasian kamu nak,,, cabenya g sempat ketelan kan Nak... Kebayang deh umur segitu gigitin cabe xxixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... gak sempet ketelen kok, Mak.. cuma dioles-olesin ke bibirnya gitu kayaknya, soalnya kan dia belum bisa banget megang benda-benda kecil. Paling dipegang bentar trus jatuh, hehe...

      Delete
  4. Selamat ya karyanya dimuat di media... Cerita2 ringan seperti ini aku suka... karena gak terlalu panjang saat membacanya dan terhibur dgn ceritanya... meluncur ah mau liat syarat2nya...siapa tahu aku tertarik ngirim juga, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Mbak Rita.. alhamdulillah kalau suka..
      ayo kirim, Mbak :)

      Delete
  5. Selamat Mba, kalau udah di muat atau ditayangkan di media kayaknya semangat untuk nulis lagi dan lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, mas Salman :)
      iya, bener banget itu, jadi pengen kirim lagi dan lagi :D
      meski tak selalu dimuat, tapi alhamdulillah tetep semangat :)

      Delete
  6. Replies
    1. dhe-lik: gedhe cilik.. begitu Mas maksudnya.... :D

      Delete
  7. tahu keterima ceritanya gimana mb? aku dah kirim beberapa tapi entahlah. enggak langganan juga. semoga ada yang nyantol

    ReplyDelete
  8. keterangan lengkapnya ada di link yang saya tunjukkan di atas itu, Mbak Reema Mif.. tapi boleh deh saya tulis ulang di sini linknya :)
    http://dekamuslim.blogspot.com/2014/11/beli-sayur-bayar-rumah-dimuat-di-rubrik.html

    oya, kalo mau tahu keterima atau enggak, bisa ceki-ceki di sini: http://pusdat.solopos.com/indeks, ntar keliatan deh dari judul dan penulisnya, itu punya kita atau bukan :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law