Thursday, 8 January 2015

Kado Terindah, Kado Kenangan dari Kakak Tercinta






“Kado terindah adalah kado yang diberikan dengan tulus oleh orang-orang terkasih, betapapun bagaimana wujudnya.” 


Pertama kali lihat GiveAway-nya Galaksi Pungky yang bertema “kado terindah”, ingatan saya langsung pada suatu benda. Saya segera menuju ke gudang, lalu bongkar-bongkar tumpukan buku yang ada di kardus. Saya yakin, kok, benda itu masih ada. Meski kami sekeluarga sering pindah rumah, tapi seingat saya, saya selalu membawanya ikut serta. Dan meskipun beberapa waktu yang lalu gudang kami “diserang” oleh pasukan rayap, tapi seingat saya juga, benda itu bukan salah satu korbannya :). 

Dan… tarraaaa!!! I found it! Bener banget dugaan saya, benda mungil itu masih terdiam manis di dalam kardus bersama sebagian buku-buku masa sekolah dulu. Ya, benda itu adalah sebuah buku, buku diary lebih tepatnya, seperti yang terlihat pada gambar di atas. Eh?! Buku diary? Kok seperti itu penampakannya? Emm… iya, itu buku diary. Mungkin lebih cocok kalau dikatakan “diary percobaan”. Hehehe... Saya nyengir lihat sampulnya. Ih, lucu bin norak :D. Trus, bukunya udah kusam banget, ya? Iya, soalnya buku itu usianya sudah sekitar 20 tahun :). 

Jadi begini ceritanya… 

Waktu itu saya masih di kelas 6 Sekolah Dasar, tahun 1995. Saya punya seorang kakak perempuan yang hobi menulis di buku diarynya. Selain seneng nulis di buku diary, kakak saya juga seneng berkorespondensi. Dia orangnya supel, mudah bergaul. Teman-temanya banyak, sering banget dia dapat surat dari teman-temannya. Sebagai adik perempuannya yang sangat dekat dengannya, saya pun tertarik untuk tahu tentang hal tulis-menulis khususnya di buku diary dan pengen punya buku serupa. 

Saya memang beda banget dengan kakak saya. Saya anaknya pendiam. Maka kata kakak saya, kalau gak bisa ngeluarin uneg-uneg ke orang lain, mendingan ditulis di buku diary saja, biar bisa mengurangi beban. Nah, suatu saat akhirnya kakak saya memberikan kado “buku diary” kepada saya. 

Pada suatu Minggu pagi, kami yang rumahnya di pelosok desa pergi ke toko buku di kota kabupaten. Dulu belum ada toko online sih, ya (ehh, saya yang belum kenal kaliii :D ). Coba kalau ada, tinggal pilih-pilih buku di internet, beli, trus nunggu barangnya diantar oleh jasa pengiriman. Beres. Lhah, ini? Harus rela jauh-jauh ke kota kabupaten buat sekadar milih-milih buku tulis yang bagus :).

Kakak saya yang sudah bekerja itu dulu SMP-nya memang di kota kabupaten, sehingga sudah sering “main” ke toko buku itu. Saya dipilihkan sebuah buku tulis mungil, katanya agar saya gunakan sebagai buku diary. Biar saya bisa nulis di buku diary, biar asyik nulis sendiri, jadi gak tanya-tanya terus yang bikin ganggu dia :). 

Buku itu memang seperti buku notes biasa, boro-boro ada kuncinya seperti layaknya buku diary, sampulnya pun hanya dari plastik mika, hihhihi.. Cuma ada ilustrasi lucu yang transparan di sampulnya, trus isinya pun bergambar kucing yang sederhana banget. Mungkin pikir kakak saya, toh sebagai buku diary percobaan saja. Tapi, bagaimana perasaan saya menerima buku itu? Wah, seneng banget! Yeyy, saya telah mempunyai buku diary! Hati saya riang gembira :). 

Lucunya, karena saya masih belum terbiasa menulis di buku diary, kakak saya yang mengawali menulis di situ. Dia menuliskan pengalaman saya di hari itu, seolah-olah saya sendiri yang nulis. Trus di lain waktu, dia juga menuliskan pesan-pesannya untuk saya, pesan seorang kakak pada adiknya :). 


Pesan-pesan dari kakak.


Setelah itu, saya mulai mengisi buku diary itu sendiri, meski baru sebatas peristiwa-peristiwa penting yang dituliskan, semisal acara perpisahan kelulusan SD. So, buku itu lumayan awet usianya. Hingga kelas 2 SMP, buku yang isinya hanya sekitar 50 halaman itu baru tamat :). 


Menulis cerita waktu perpisahan kelulusan SD. Hihihi.. tulisannyaaaa :D
Ada juga yang ditulis pake tulisan sandi! Takut kebaca sama orang rumah :D


Di kelas 2 SMP itu pula, kakak saya tercinta itu telah berpulang ke rahmatullah, meninggalkan saya dan kami semua untuk selama-lamanya. Dia sudah tak kuat lagi menanggung penyakit komplikasi yang dideritanya. Saya, edih banget pastinya. Dia orang terdekat saya kala itu. Begitu banyak kenangan bersamanya, termasuk kado terindah darinya berupa buku diary itu. 

Yang pasti, buku mungil pemberian mendiang kakak saya rahimahullah tersebut akan selalu terkenang di hati saya. Sebisa mungkin akan saya simpan sampai kapan pun. Itulah kado terindah yang penuh kenangan dan bermanfaat bagi saya. Berawal dari buku mungil itu, saya jadi terbiasa menulis di buku diary, dan setelahnya menulis di media lain termasuk di blog seperti sekarang ini. 

Thank you, my beloved sister..
Semoga kau telah beristirahat dengan damai di tempat terindah-Nya. Aamiin.. ^^.





25 comments:

  1. Aih.......pake bahasa sandi keren banget, sekarang masih bisa bacanya gak ? he.........

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... masih bisa kok, Mbak Tini.. soalnya sandinya mudah banget diinget :)

      Delete
  2. masih ada ya bukunya..pastinya kenangan terindah ya mak. Semoga kaka tenang di sisi Allah SWT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak.. selalu saya simpan sebagai kenang-kenangan :)
      aamiin.. makasih doanya, Mak Kania...

      Delete
  3. Hehehe,,boleh nie belajar bahasa sandinya...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayuk lah, Mak.. gampang banget kok itu.. namanya juga bahasa sandi ala anak esde :D

      Delete
  4. wah, harta karun tak ternilai itu. :)

    ira
    www.keluargapelancong.net

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, bener banget Mak Ira.. selain ada sisi kenangan, juga bisa membaca kembali kejadian-kejadian zaman dulu, perasaan saya, de el el... :)

      Delete
  5. Ah so sweet pasti kenangannya manis ya Mak, semoga kakanya bahagia di alam sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak Titi.. kenangan manis plus menyedihkan, karena harus berpisah dengan kakak selagi saya masih culun-culunnya :)
      aamiin.. makasih doanya, Mak..

      Delete
  6. Masih awet ya mbak... tentu sangat berkesan karena yang memberi kakak tercinta, apalagi beliau sdh berpulang, pasti menjadi kenangan2an terindah yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak.. Alhamdulillah masih saya simpan.. kenangan indah dari dia :)

      Delete
  7. Jadi ingat dulu saya juga punya Dairy yang khusus untuk curhat, selain itu banyak puisi yang say tulis, dan hasilnya full habis buku itu, dan saya tetap simpan harta karun itu, semoga terwujud impian ya Mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waw, kayaknya jarang ya cowok yang nulis diary.. tapi keren itu :)
      aamiin...

      Delete
  8. benar2 kado kenangan banget ya mak..hiks..terharu bacanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. bisa bikin Mak Dedew terharu, nih :)
      yoi, kenangan banget.....

      Delete
    2. hiks hiks hiks :""") aku juga terharu banget bacanya

      Delete
  9. berharga banget ini kenangannya ya, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa... makanya saya simpan terus, Mak Myra :)

      Delete
  10. huhuhu...jadi ingat kakakku juga mak...ah benar2 manis kadonya. Saya juga pernah dikasih buku diari mak...:-)

    Sukses GA nya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, kakaknya mak Nunung apa juga sudah meninggal? kok nangis :)
      emang kado yang manis ituuuu ^^
      Makasih Mak.. sukses juga untukmuuu :))

      Delete
  11. Hai Mak...

    Makasih banget yaa sudah ikutan Giveaway Kado Terindah. Semoga menang! :D

    Salam,
    Pungky

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mak Pungky..
      makasih juga udah ngadain GA keren ini..
      aamiin.... ^^

      Delete
  12. uuhm... :'( sayangnya kakaku gk pernah gasih kado ke aku, jadi ngiri nih :'D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law