Tuesday, 9 December 2014

Persalinan Normal Setelah SC, Bisakah?



credit


“Kemungkinan besar persalinannya nanti operasi, ya, Bu.” 

Dokter spesialis kandungan itu berkata enteng kepada saya, ketika saya melakukan tes USG (ultrasonography) pada usia kehamilan menginjak 7 bulan. Karena dokternya kurang ramah, saya hanya diam saja. Tetapi dalam hati, saya berontak.

Posisi kandungan saya placenta previa (jalan lahir tertutup ari-ari/plasenta), sehingga kemungkinan akan mengalami pendarahan pada saat proses kelahiran bayi. Dan itu berbahaya bagi keselamatan ibu. Ditambah riwayat persalinan saya yang pertama melalui operasi caesar (sectio casarea/SC). Dengan kondisi tersebut, maka kemungkinan besar saya akan kembali menjalani persalinan dengan jalan SC. 

Padahal, sejak mengetahui adanya kehamilan kedua, saya sudah berniat ingin melahirkan secara normal. Karena saya sudah trauma dengan persalinan melalui operasi saat melahirkan anak pertama. Dulu kasusnya juga sama, placenta previa. Namun saat itu saya baru tahu kondisi tersebut ketika bayi sudah akan lahir. Persalinan SC membuat saya malu dan sakit (karena aurat terbuka, sedangkan tim dokter yang mengoperasi hampir semuanya laki-laki, kemudian sakit pada jahitan perut lama sembuhnya). 

Maka sejak awal saya selalu mengatakan kepada bidan yang rutin memeriksa bahwa saya ingin melahirkan secara normal. Meski bidan tak berani menangani persalinan saya nantinya karena riwayat sebelumnya SC, namun beliau bersedia untuk mencarikan rumah sakit yang pro melahirkan normal sesuai permintaan saya. Bidan pun mengatakan bahwa untuk hal-hal seperti ini memang harus dikomunikasikan sebelumnya, agar pihak-pihak yang akan menangani persalinan tahu (ternyata harus dikomunikasikan dahulu). 

Setelah mengetahui hasil USG itu, melalui info yang saya dapatkan di internet dan saran dari bidan, saya berusaha menghindari persalinan SC. Saya memperbanyak sujud agar plasenta bisa berputar ke arah atas rahim. Saya juga rajin mengajak bayi berkomunikasi (ngobrol) untuk mensugesti persalinan normal. Selain itu yang paling penting adalah positive thinking dan selalu berdoa. Saya meyakinkan diri sendiri bahwa saya bisa melahirkan secara normal. Meski riwayat sebelumnya SC dan kondisi kandungan placenta previa, tapi semua bisa terjadi atas izin Allah subhanahu wa ta’ala. 

Hingga kemudian saat-saat yang ditunggu tibalah juga. Waktu itu tanggal 25 April 2014. Pukul 23.00, perut saya mulai merasakan kontraksi. Terus-menerus dengan jeda sekitar satu jam tiap kontraksi. Selepas shubuh, saya kemudian diantar oleh suami ke bidan. Benar saja, setelah diperiksa bidan, ternyata kondisi saya sudah siap untuk melahirkan. Saya pun diantar bidan ke rumah sakit sesuai kesepakatan kami (yang ramah persalinan normal).

Karena persalinan sebelumnya SC, saya seperti menjalani proses persalinan pertama. Kontraksi yang terus menerus dari pagi, siang, sore, bahkan hingga selepas maghrib, membuat saya sering bertanya kepada bidan dan para perawat yang berjaga, bagaimana kondisi saya? 

Siang hingga petang, saya rasakan kontraksi yang makin menjadi-jadi. Hanya dzikir dan doa yang terus terlantun di bibir saya, seraya meminta kekuatan dari suami yang selalu menjaga saya. Namun, tak terbersit sedikit pun di hati dan pikiran saya tentang kemungkinan operasi. Saya yakin saya bisa. Saya yakin Allah akan menolong niat baik saya. 


Fahima


Dan akhirnya... alhamdulillah, tepat pada tanggal 26 April 2014, pukul 19.50, seorang bayi perempuan lahir dari rahim saya. Alhamdulillah, saya bisa menjalani persalinan secara normal, saya dan bayi sehat. Allahu akbar!






33 comments:

  1. wah selamet ya..
    bayinya gendut, kelihatan sehat banget :)...
    tapi ada kendala gak pas ngelahirin yang kedua ini?
    trus gimana reaksi dokternya( yang menangani) saat mbak mau/minta ngelahirin normal?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih :)
      ya alhamdulillah sehat..
      ya seperti cerita saya di atas, kontraksinya lumayan lama.. tapi karena rumah sakit tersebut pro persalinan normal, dokternya juga sabar banget dlm menangani proses persalinan saya :)

      Delete
  2. Aakkkkk aku sukaaaa bangetttt baca peristiwa melahirkan :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, kenapa kenapa?? hehehe.. mengharukan, membahagiakan, dslb yaa pastinya :)

      Delete
  3. Aku 2 kali SC pengen lahiran normal yang ketiga. Mudah2an bisa sepertimu mbak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, udah dua kali ya Mak.. iya turut saya doakan Mak, semoga bisa :)

      Delete
  4. Fahima lucu banget :)
    Saya memang penasaran, apakah stlh melahirkan secara SC, bisa melahirkan normal di anak selanjutnya? Ternyata memang bisa ya berdasarkan pengalaman mak Diah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. lucu ya Mak soalnya ngeces :D
      ya begitulah Mak.. kalau diusahakan mau normal, insya Allah bisa :)

      Delete
    2. Wah.. sama mba.. wkt hamil arya saya palsenta previa. Jadi ceasar ☺

      Delete
    3. yak, kita sama ya Mbak.. rasanya pasti juga sesuatu :)

      Delete
  5. alhamdulillah, semoga kelak kalo ada rejeki anak lagi saya juga bisa lahiran dengan normal...aaamiin hehe
    kalo Vaginal Birth After Caesar (VBAC) itu selama hamil ada perawatan khusus ga mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. saya turut mendoakan ya Mbak..
      kalo perawatan khusus terhadap kandungan gak ada sih Mbak.. (jadi hanya antisipasi dari kondisi placenta previa-nya, dengan rajin sujud).
      mungkin karena jahitan waktu operasi dulu sudah bagus yaa.. bidan pun tak pernah menyarankan untuk melakukan perawatan khusus :)

      Delete
  6. Alhamdulillah .. tak ada yang tak mungkin ya Mbak :)

    Aiih lucunya dedek Fahima :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, Mbak Mugniar.. Allah Maha Kuasa dan Maha Berkehendak..
      hihihi... makasih tante ^^

      Delete
  7. Dengar kata operasi ngeri ya Mak ? saya dua kali lahiran tetap gak bisa normal tuh walaupun sudah diusahakan. Alhamdulillah yang penting selamat. Sukses untuk GA nya ya mak........

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak, ngeri.. dokter dan timnya yang ngoperasi laki-laki lagi... hem....
      wah operasi 2 kali ya Mak? iya yang penting selamat, kalau memang itu sudah jalan terakhir..
      makasih Mak, sukses juga buat Mak Tini :)

      Delete
  8. Lucu banget bayinya mbak jadi pengen gendong nih hihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.... fokusnya jadi ke bebi Fahima :D
      ayuk gendong Mbak Wida, dibayangkan aja tapi yaa.. habis gak deket :D

      Delete
  9. Halo Fahima. Saya dulu juga udah berusaha sujud mak. Tapi kehendak Allah, anak saya mau membalik tapi kakinya malah terjerat usus saya, jadi ya tetap seksio :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga tante Lusi :)
      ya, memang sudah kehendak Allah ya Mak, berarti itu yang terbaik buat Mak Lusi. Yang penting ibu dan bayi selamat ya Mak, alhamdulillah..

      Delete
  10. enak Mak kalau rumah sakit pro persalinan normal. waktu mau lahiran anak pertama, langsung aja dokter tuh nawarin sc. emang enggak jadi SC, tapi karena menanganinya setengah hati karena udah ngarep SC, akhirnya saya pendarahan. anak ke 3-4, saya akhirnya SC. bayinya gede. 5,25 kg. eh , jadi curcol deh. semoga sukses GAnya ya. enggak sempat ikutan sayanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak, gak enak kalo dokternya keburu maunya SC, kayak anak pertama saya dulu juga gitu.. huhuhu.. meremehkan kemampuan perempuan tuh yaa.. harusnya dicoba dulu semaksimal mungkin..
      *eh ikutan curcol :)

      Delete
  11. Lahiran dimna mba ? Sya lagii hamil anak ke2 nii maunya normal ..info dong mba ..
    Yg prtma anak saya caesar ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena saya tinggalnya di Sidoarjo, jadi saya lahiran di dekat rumah juga, Mbak :)
      yang jelas di rumah sakit, karena kalau bidan gak berani menangani persalinan saya yang sebelumnya lewat SC (anak pertama).

      Delete
  12. Jarak anak pertama sma k2 brapa bulan ?

    ReplyDelete
  13. Jarak anak pertama sma k2 brapa mba ?
    Sya mau lhiran dirs disruh caesar lgi ..
    Jraknya blom 2tahun .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jarak anak pertama dan kedua 4 tahun, Mbak. Kalau 2 tahun emang agak mengkhawatirkan, Mbak. Tapi kuasa Allah siapa yg tau ya, Mbak. Berusaha dan berdoa saja, Mbak. Perbanyak sujud dan kasih stimulasi debay-nya. Semoga lancar persalinannya, Mbak...

      Delete
  14. Saya jg sidoarjo mbak. Skrg sy laginunggu singnal cinta dr debay dlm perut. Terakhir konsul k dokter di suruh sc. Tp saya sgt ingin normal. Klo boleh tau di RS mana ya mbak bisa pro normal. Trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, sampai lupa balas di sini. Tapi dulu sudah saling curhat di sms ya, Mbak :)

      Delete
  15. Mbak, aku merinding..AllahuAkbar..
    Aku pingin, moga bisa. Do'ain yah mba.. Mba, dulu juga kontraksi ngga? Ada mules ngga pas lahiran anak pertama. Alo Fahima.. Sehat selalu yah nak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Suci. Semoga persalinannya lancar, smg bisa lahiran normal. Tapi kalau Allah berkehendak lain lain ya itu yg terbaik buat Mbak Suci, ya.
      Pas lahiran anak pertama mules juga Mbak, tapi bentar aja. Soalnya sudah pendarahan dari bukaan pertama, jadi langsung dibawa ke RS utk dioperasi.
      Aamiin tante Suci... Sehat sehat juga yaa tante dan debay-nya :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law