Tuesday, 23 February 2016

Harga Mesin Cuci Berbanding Lurus dengan Kemampuannya?



Seperti biasa, siang itu pukul 11.00 saya jemput si sulung Faiq di TK-nya. Saya tak perlu masuk ke pekarangan sekolah, karena Faiq sudah biasa menunggu di pintu pagar sekolah bersama ustadzahnya. Benar saja, jagoan saya itu sudah berdiri menunggu di sebelah ustadzahnya. Tapi karena dia tidak melihat kedatangan saya, jadi saya pun turun dari sepeda motor untuk mendekatinya dan bersalaman dengan ustadzahnya. 
Ternyata ada manfaatnya juga saya turun dari sepeda motor. Ustadzah menahan saya karena beliau ingin berbicara sebentar dengan saya. Beliau bilang, “Maaf ya, Bu, tadi mas Faiq main-main prosotan, trus jatuh, sehingga bajunya kotor semua. Ini kami pinjami baju dari sekolah.” 

Waduh?? Saya refleks melihat ke arah nama dada di baju Faiq. Ups, namanya bukan Faiq tapi “Hafidz”. Hihihi… iya, itu jelas bukan baju Faiq. Kata ustadzah, di sekolah memang tersedia baju-baju seragam cadangan, yaitu baju seragam bekas tapi pantas pakai yang merupakan sumbangan dari para wali murid. Faiq dipinjami baju cadangan tersebut karena kotornya sudah enggak ketulungan, jadi kasihan kalau enggak ganti baju. Saya hanya tersenyum mendengar keterangan ustadzah dan mengucapkan banyak terima kasih kepadanya. 

Sebenarnya bukan kali ini saja baju seragam Faiq kotor di sekolah. Hampir tiap hari! Apalagi di musim hujan seperti saat ini, kotornya sudah pasti melebihi hari-hari biasanya. Pasalnya, sekolah Faiq merupakan sekolah dengan konsep alam, di mana halaman sekolahnya berupa tanah, bukan pavingan. Jadi potensi baju seragam dan sepatu anak-anak kotor sudah tentu sangat besar. 

Hal itu membuat saya sering ngomel-ngomel pada Faiq. Kalau bajunya kotor setelah dua kali pakai, sih, tak terlalu masalah buat saya. Tapi yang bikin geregetan banget itu, kalau baju baru dipakai sekali tapi sudah kotor. Hemm… otomatis saya mesti langsung mencucinya setelah Faiq pulang sekolah, karena besoknya akan dipakai lagi. Tapi ya, namanya anak-anak, meski diomeli tiap kali bajunya kotor, tetap saja besok-besoknya terulang lagi hal yang sama. Jadi omelan saya enggak bermanfaat juga sebenarnya :) *jangan ditiru*. 

Alhamdulillah, sih, di rumah ada mesin cuci. Tapi saya enggak puas kalau baju kotor Faiq dicuci pakai mesin cuci. Soalnya mesin cuci saya enggak bisa nyuci baju yang super kotor alias kotornya membandel jadi benar-benar bersih kembali. Pasti masih ada noda-noda yang kelihatan. Selain itu baju-baju yang saya cuci dengan mesin cuci enggak awet jadinya. Kebanyakan cepet robek dan warnanya memudar. Jadi, ya, apa boleh buat, saya mesti mencuci baju-baju kotor Faiq secara manual agar benar-benar bersih. Mesin cuci hanya saya gunakan untuk mengeringkannya. Soalnya, kan, baju itu harus cepet kering karena besoknya harus dipakai lagi. 

Saya bersyukur sekali punya mesin cuci di rumah. Dulu, saya enggak mengeluarkan sepeser uang pun untuk membeli mesin cuci tersebut. Ya, karena mesin cuci itu adalah hadiah dari kakak sepupu saya yang baik hati. Jadi, saya juga enggak tahu harga mesin cuci saya itu. Meski hasil cuciannya kurang memuaskan, namun saya sangat terbantu dengan keberadaannya. Terutama sekali seperti saat ini, saat anak-anak saya masih kecil-kecil. Sebagai ibu rumah tangga dengan 2 anak kecil tanpa ART, mesin cuci sudah pasti sangat membantu pekerjaan saya. 

http://www.dekamuslim.com/2016/02/harga-mesin-cuci-berbanding-lurus.html
Salah satu jenis mesin cuci LG (credit)


Tapi, suatu saat jika mesin cuci itu sudah benar-benar tak berfungsi dengan baik, saya ingin membeli mesin cuci yang lebih bagus. Saya tertarik pada mesin cuci milik tante saya, mereknya LG. Kata tante, hasil cuciannya bersih, kok. Trus modelnya juga saya suka, simpel tapi eksklusif gitu. Tapi saya belum pernah menanyakan harga mesin cuci LG tersebut, sih. Dan waktu googling, ternyata harganya tidak begitu mahal, kok. Ada juga, sih, yang mahal, mungkin yang lebih bagus kualitasnya, ya. 

Nah, iya, mungkin harga mesin cuci memang berbanding lurus dengan kemampuannya mencuci, ya. Seperti barang-barang yang lain, ada harga ada barang. Kalau harganya lebih bagus, kualitasnya pun biasanya lebih oke pula. Tapi apapun, saya tetep bersyukur punya mesin cuci yang sekarang. 

Insya Allah, jika kelak saya punya rezeki lebih dan sudah waktunya mesin cuci di rumah pensiun, pengin deh saya beli mesin cuci LG seperti milik tante saya tersebut. Biar tinggal mencet tombol aja kalau baju-baju seragamnya Faiq super kotor dan perlu bersih dan kering secepatnya. Dan itu mungkin itu akan mengurangi omelan saya :D.


#sponsoredpost



2 comments:

  1. setuju... kmrn beli yang merk biasa2 aja, setahun 2x servis

    ReplyDelete
  2. Emang bgs mba.. punyaku udh 4 thn lebih msh awet nih.. jd kalo suatu saat ntr udh mulai rusak, spertinya aku bakal balik lg beli LG :D Tapi produk mrk emg bgs2 kok... bukan cuma msin cuci, tv di rumah aja udh 4 thn jg msh nyala.. padahl saingannya si Sa*sung itu, abis garansi setahun, lgs koit -__- .. sebel bgt aku...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law