Monday, 18 January 2016

Tips Toilet Training ala Fahima






Sebenarnya sudah agak terlambat postingan ini. Tapi tak apalah, ini saya tulis sekadar untuk mendokumentasikan salah satu tahapan tumbuh kembang dari si kecil saya, Fahima. Dan barangkali bisa bermanfaat bagi para ibu muda yang belum punya pengalaman seperti ini, yaitu mengenai toilet training

Seperti yang pernah saya tulis sebelumnya, pola asuh dan perawatan saya terhadap anak kedua ini sangat terbantu oleh pengalaman saya mengasuh dan merawat si kakak, yaitu anak pertama. Kalau pada saat merawat si sulung saya mengalami banyak kegagalan, alhamdulillah untuk anak kedua ini sudah jauh lebih baik. Termasuk soal toilet training atau cara mengajarkan si kecil buang air kecil (BAK) dan buang air besar (BAB) di tempatnya (yaitu toilet). 

Dulu si kakak sudah benar-benar enggak ngompol lagi kira-kira pada saat usia 3 tahun. Itu pun kadang masih kecolongan, kalau badannya bener-bener capek biasanya dia masih ngompol di malam hari. Nah, untuk itulah saya sejak jauh-jauh hari sudah mempersiapkan si adik (Fahima) dalam melatih toilet training. Tentu saya akan sangat terbantu, dong, jika si kecil sudah bisa BAK dan BAB sendiri di toilet. 

Sejak bayi Fahima sudah saya biasakan enggak sering-sering memakai diapers. Biasanya saya memakaikan diapers kalau malam hari dan kalau bepergian saja. Siangnya, dia saya pakaikan popok kain (yang tiap kena pipis dan pup harus langsung ganti). Pertama, tentu saja agar tidak boros pengeluaran. Lagi pula, saya kan setiap hari di rumah, jadi meski cucian bekas pipis dan pup setumpuk bukan masalah bagi saya. Yang kedua, sekalian memang untuk melatih toilet training Fahima sejak dini. 

Mulai usia 13 bulan, sejak Fahima sudah bisa berjalan, dia sering saya ajak ke kamar mandi untuk BAK ataupun BAB. Saya lepas celana dalamnya, lalu saya ajari dia cara jongkok (toilet kami yang model jongkok). Meski dia belum bisa bicara, tapi dia saya ajak ngobrol. “Fahima pipis, ya?” “Jongkok kayak gini, ya.” “Fahima kalau mau pipis di kamar mandi, ya?” dan semacamnya sambil saya mempraktekkan cara jongkok. 

Tentu enggak mudah menjalankan toilet training ini. Kadang saya nungguin lamaaa dia jongkok, eh, bukannya keluar pipis, tapi baju dan badannya yang basah semua karena asyik main air. Atau, udah lamaaa di kamar mandi enggak keluar pipis, eh, waktu sudah keluar kamar mandi malah pipis di lantai ruang tengah. Jadilah saya ngepel, hehe… Dan itu sering sekali terjadi. Dan yang bikin saya jejeritan, dia pernah beberapa kali BAB di luar kamar mandi (dia sudah lepas celana). Jadilah saya membersihkan pup itu di lantai :D. Hemm… memang butuh waktu dan kesabaran untuk masalah toilet training ini. 

Seiring berjalannya waktu, dia malah ikut tiap kali saya ke kamar mandi. Ya sudah, saya biarkan dia ikut ketika saya BAK atau bahkan ketika BAB. Soalnya kalau enggak diizinin malah nangis kencenggg dan saya enggak tenang di kamar mandi. Toh, sekalian untuk mengajarinya toilet training. Dari situlah, lama-kelamaan dia lulus toilet training dengan baik. Mungkin contoh nyata memang lebih bagus sebagai bahan belajar, ya :). 

Ya, akhir Desember 2015 kemarin, saat usianya genap 20 bulan, Fahima saya anggap telah lulus toilet training dengan baik. Dia sudah bisa menyatakan maksudnya kalau hendak BAK atau BAB. Biasanya dia bilang, “Mik, pisss…” atau “Mik, ee’…” (iya, manggilnya “Miik…” maksudnya Ummi… dengan logat luccuuu :D). Dan yang pasti, sekarang hampir tidak pernah ngompol di malam hari meski enggak pakai diapers. Tapi yang bikin geregetan, meski dia sudah BAK atau BAB di toilet, kalau saya masuk kamar mandi dia pasti tetep ikut lagi. Tentu saja bukan mau BAK atau BAB lagi, tapi mau main air dan menonton saya :D. 
Nah, yang ini pe-er lagi buat saya :). 

Jadi kesimpulannya, untuk berhasil toilet training (menurut pengalaman saya atau ala Fahima) yang diperlukan adalah: 
  • Kesiapan dari si anak sendiri. Kesiapan ini meliputi fisik dan psikologis. Yaitu ketika anak sudah bisa jongkok (atau duduk kalau toiletnya toilet duduk), dan bisa diajak ngobrol (mengerti maksud omongan kita dan tahu kalau diberi instruksi sederhana). 
  • Beri contoh cara BAK dan BAB. Mulai dari mencontohkan sekadar gerakan pura-pura, hingga contoh nyata. 
  • Mengatur jadwal. Kita harus mengamati kapan biasanya anak BAK dan BAB. Kalau Fahima, biasanya pipis 2 atau 3 jam sekali (sekarang malah kadang 4 jam sekali). Kalau BAB biasanya sehari cuma sekali di pagi hari. Setelah kita tahu kebiasaannya, kita bisa mengarahkan anak ke toilet pada jam-jam tersebut. 
  • Kesiapan yang berikutnya adalah kemampuan si anak untuk melepas celana sendiri. Kalau usia satu tahunan mungkin belum bisa, ya, lepas celana sendiri. Jadi mungkin usia 1,5 tahun baru bisa. Jadi kalau dia sudah ngerasa mau BAK atau BAB, dia bisa melepas celana sendiri lalu menuju toilet. 
  • Konsisten dan sabar. Toilet training enggak bisa diajarkan seminggu dua minggu terus absen lagi. Melainkan harus terus-menerus hingga lulus. Kalau lama berhenti biasanya anak sudah enggak terbiasa lagi, terus lupa. Jadi ibunya juga mesti sabar menemani dan mengawal si kecil pada tahap tumbuh kembang yang satu ini. 
  • Memberi pujian. Tentu anak seneng banget jika sesuatu yang dilakukannya kita kasih pujian. Fahima pun begitu. “Yeyyy… Fahima bisa pipis di toilet..” begitu saya bilang sambil saya acungin jempol dan tepuk tangan. Trus dia jadi senyum sampai ketawa. Selanjutnya si anak pasti dengan senang hati pula akan ke toilet sendiri jika mau BAK atau BAB. Kita pun jadi ikut hepi, kan, liat anak gembira? 

Nah, itulah cerita seru Fahima yang alhamdulillah sekarang sudah lulus toilet training. Bagaimana cerita teman-teman (ibu-ibu) yang lain? :)




26 comments:

  1. Fatima hebat usia 20 bln sudah bisa bilang kalau mau BAK atau BAB. memang kita sebagai ortu hrs telaten ya mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, Mbak. Ada peningkatan daripada anak pertama :)
      Iya memang harus telaten, banget :)))

      Delete
  2. yeaayyyy..
    selamat fahimaa
    pinterr.. emaknya jg keren. top

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih tante Inda... :)
      Alhamdulillah.. Dirimu juga keren Mak sebagai ibu :)

      Delete
  3. harus mesti sabar ya mba..aku sekarang punya baby laki2 usia 13 bulan belum kepikiran toilet training..ntar tak cobain tipsnya.... thanks ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, Mbak.. Diterapin ke putranya. Iya, emang kudu sabar, telaten, dan konsisten :)

      Delete
  4. sabar dan telaten itu paling utama. masalahnya saya ga telaten. klo anak pertama sejak usia 1 tahun udah ga betah pake diapers jadi gampang diajarinnya. yang nomor 2 kesiapand ari dirinya blm muncul dan baru mulus di usia 3 tahunan. yang nomor 3 hingga sekarang (2th) blm bisa nih, meskipun sdh mulai belajar sedikit2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, Mbak, ditelatenin. Kan enak kalo anak lebih cepet mandiri :)

      Delete
  5. Setiap anak itu memang beda ya mbak. Saya baru punya satu baby usia 4 bulan. Sesekali diajarin pipis sih tapi masih sering gagal. Hahaha. Karena saya bekerja kalau pagi sampai sore pakai diaper. Kalau malam malah nggak pakai. Tapi kalau pas rewel ya saya pakaikan diaper mbak kasihan bubuknya nggak nyenyak.
    Saya jadi nggak sabar menunggu momrn seperti ini. Terima kasih untuk sharingnya mbak. Saya save ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo masih 4 bulan ya blm siap mungkin ya Mbak, otot2 kandung kemihnya. Masih suka keluar sendiri pipisnya :D
      Iya saya dulu jg gt, kalo malem daripada gak nyenyak ya dipakein diapers aja.
      Hehe.. Sabar, Mbak.. Nanti akan datang masanya.
      Makasih sudah mau save :)

      Delete
  6. Simple tapi bermanfaat banget bagi si Anak ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bermanfaat bagi si anak juga ortunya :)

      Delete
  7. Haloo Kaka Fahima kenalin aku Zyan he..he..

    Keren mak, sama kaya Zyan waktu toilet trainingnya dulu.. Semangat mak..!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal kembali, Kakak Zyan :)
      Wah, sudah lewat juga ya, masa toilet trainingnya?
      Makasih yaa sudah mampir :)

      Delete
  8. Wah asikk fatima udh lulus toilet training!!! Makasih tipsnya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, Mbak. Sama-sama, makasih udah mampir :)

      Delete
  9. Waduh dulu ane umur segitu masih bisa apa ya. Hahahaha

    ReplyDelete
  10. anak saya lulus trainingnya saat usianya hampir tiga tahun Mbak :)
    kalo punya anak kedua nanti sepertinya akan saya praktekkan tips dari Mbak Diah ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Mbak. Anak pertama saya dulu juga 3 tahunan. Makanya saya belajar dari pengalaman :)
      Makasih, Mbak, apresiasinya :)

      Delete
  11. anak saya lulus toilet training saat usianya hampir tiga tahun Mbak..
    sepertinya kalo punya anak kedua nanti saya harus menjalankan tips-tips dari Mbak Diah ini :)

    ReplyDelete
  12. Jadi, selain poin-poin di atas: contoh langsung dari ibunya, ya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Beri contoh, baik pura-pura maupun contoh nyata dari kita, ibunya (poin kedua) :)

      Delete
  13. semoga fahima gede jadi anak soleh berbakti sama org tua amin...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law