Wednesday, 7 January 2015

Kado yang Aku Mau, untuk Kemudahan Antar-Jemput Anak



credit


Mumpung masih di awal tahun, boleh yaa bermimpi untuk mengisi satu tahun ke depan. Ya, di awal tahun 2015 ini saya ingin menuliskan sesuatu yang berbau keinginan, harapan, impian, atau apalah namanya. Yang jelas, to the point saja.. di tahun 2015 ini saya pengin banget mempunyai sepeda motor sendiri! Seperti dalam gambar di atas itu :).

Duh.. mungkin bagi sebagian teman blogger benda semacam itu bukan barang mewah, ya. Tapi beda dong dengan saya :). Jadi ceritanya begini… 

Rasanya seneng… kalau saya lagi lihat ibu-ibu yang menemani anak-anaknya sekolah. Pagi-pagi mereka mengantar si anak, trus kalau sudah siang mereka menjemput anak-anaknya pulang. Mereka bisa berduaan, bercerita sepanjang jalan, menikmati jalanan yang ramai; di atas sepeda motor. Ehm.. seneng deh kalau bisa begitu…. 

Sayangnya saya belum berkesempatan seperti itu. Padahal, saat ini anak sulung saya, Faiq, sudah belajar di Play Group (PG) selama satu semester. Jarak antara rumah dengan PG yang lumayan jauh (kalau jalan kaki ya capek lah :) ) membuat kami harus antar jemput selama satu semester ini. Ya, karena Faiq masih kecil, jadi belum bisa naik sepeda kayuh sendiri (kalaupun bisa ya nggak tega biarin dia naik sepeda). 

Tapi kami (dalam hal ini suami saya) hanya bisa mengantarnya saja, karena pada jam pulang Faiq suami tak bisa menjemputnya. Saya? Sebenernya untuk jarak yang lumayan dekat dalam ukuran sepeda motor, saya berani naik sepeda motor sendiri (sssttt…. saya belum begitu mahir naik sepeda motor ;) ). Tapi masalahnya, sepeda motor kami cuma satu! Ya, tentu saja untuk kerja suami. Jadi yaa… solusi kami berangkatnya diantar oleh suami, pulangnya diantar pihak PG. 

Lho, kenapa kami tak membeli satu sepeda motor lagi, agar saya bisa antar-jemput sendiri? Ada beberapa alasan, sih, sebenernya. 
Pertama, seperti yang saya sebutkan di atas, saya belum mahir naik sepeda motor. Sebenernya sudah bisa mengendarai sejak waktu kuliah dulu, tapi ya memang belum mahir karena belum pernah memiliki sendiri. Jadi kalau naik sepeda motor ya sepeda motor pinjeman :D. Selain itu saya memang sedikit trauma dengan sepeda motor, karena pernah kecelakaan meski hanya kecelakaan kecil. Jadi kalau mengendarai di jalanan sepi, sih, oke. Tapi kalau di jalanan yang ramai, lalu lintas cepat seperti yang ada di depan rumah kami saat ini, saya sering takut. 
Kedua, selama satu semester kemarin saya masih repot ngurus adiknya Faiq yang belum genap setahun. Adiknya lahir waktu Faiq mau masuk PG :). 
Ketiga, yaa… memang duitnya buat beli sepeda motor juga belum ada! :D. Biasalah, kebutuhan berumah tangga ada saja, buat biaya ini-itu dan sebagainya :).

Dulu waktu si adik sudah usia 3 bulanan gitu, keinginan untuk mempunyai sepeda motor sendiri sempat muncul. Mungkin saya bisa naik sepeda motor sendiri, tanpa membawa si kecil karena takut kenapa-kenapa. Toh, si kecil bisalah ditinggal sebentar untuk antar-jemput kakaknya, tanpa khawatir telat ASI-nya. Ada ibu yang menjaganya. Tapi ya itu tadi… uangnya yang buat beli sepeda motor yang belum ada :D. Jadi untuk sementara biarlah bayar biaya antar pulang Faiq ke pihak PG. 

Kemudian keinginan itu mulai menghilang. Tapi…. Keinginan itu kembali menguat ketika Desember lalu pihak PG memberitahukan kenaikan biaya antar-jemput anak-anak. Duh, naiknya selangit! Saya bilang ke suami, "Kapan yaa bisa antar-jemput Faiq sendiri. Bisa lebih ngirit deh kayaknya." Masalah saya yang belum mahir naik sepeda motor, saya bertekad akan belajar kembali jika memang sudah memiliki sepeda motor sendiri. 

Jadi, di tahun 2015 ini, keinginan saya yang paling.. paling… banget… adalah memiliki sepeda motor sendiri! Dan, saya penginnya punya sepeda motor matic, jadi si Faiq bisa berdiri di depan saya gitu, hehehe… 
Soal sepeda motor baru atau bekas, gak masalah buat saya. Yang penting kondisi masih bagus, bisa bermanfaat terutama buat antar-jemput si Faiq. Mau beli dari dealernya langsung atau beli second dari teman/kenalan atau di toko online, bukan masalah juga. Kalau beli dari teman yang jaraknya jauh atau via toko online kan bisa menggunakan jasa pengiriman untuk mengirim barangnya. Pokoknya saya nggak mau merepotkan, deh :). 

Semoga di tahun 2015 ini keinginan saya itu bisa terkabul. Dan kalau tahun ini suami memberi kado itu buat saya, alangkah senengnya saya :). Semoga, yaa… temans :).





17 comments:

  1. semoga keinginanannya bisa cepat terkabul ya mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin... makasih Mak Dewi sudah ikut mendoakan :)

      Delete
  2. Mbak semoga keinginannya tercapai, tapi ngomongin sepeda motor saya juga punya trauma mendalam, jadi sekitar NOV 2012 saya ngalamin kecelakaan hebat, bukan dijalan raya yang ramai, justru kecelakaannya didepan rumah. Pagi2 sepulang belanja sayur sudah sampai depan pagar rumah, eeeh tanpa sengaja Ail menarik gas motor matic saya, dan kejadian selanjutnya berjalan begitu cepat, tau2 Ail sudah didalam got dengat kepala bersimbah darah, saya tepental sekitar 15meter dari posisi saya berhenti sebelumnya, dan muka saya sukses mencium jalanan yg mulus, trauma selama lebih 1 tahun, g mau naik sepeda motor kalau g pakai helm, dan jantung saya sering mau copot kalau dengar suara gas motor yang nyaring, aaah pokoknya trauma berat deh. Untungnya semua luka dimuka saya bisa disembuhkan, dan luka dikepala ail tidak menimbulkan efek yg tidak2, Alhamdulillah sekarang traumanya sudah berangsur hilang, walaupun dulu sewaktu masih gadis bisa dibilang kalau naik motor g bisa pelan (alias tukang ngebut) sekarng benar2 yang namanya naik motor pelaaan pelaan, bahkan dijalan raya sekalipun kecepatan saya paling 30km/jam dan itupun jalannya dipinggir banget hehehe..
    Maaf mbak numpang curhat. heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. masukan buat yang ingin membeli motor matic, sebaiknya jika ada anak di atas motor, jangan di posisi on Kan, banyak ich cerita yang begini. Semoga kita semua terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan ya

      Delete
    2. aamiin.. makasih doanya, Mak Tinanic :)
      huhuhu... ceritanya ngeri gitu yaa.. iya, ini sharing pengalaman yang bermanfaat buat saya, ntar kalo udah punya beneran (aamiin lagi :) ) insya Allah saya akan pelan-pelan jalannya dan pokoknya harus ekstra hati-hati megang itu sepeda motor :)

      buat mak Astin, makasih juga masukannya, berguna banget buat saya :)

      Delete
  3. Amiin...semoga terwujud ya mak :)

    ReplyDelete
  4. Amiiiiin, ayo aku nanti dibonceng yo MakDK

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih Mak Astin.. hihihi... takut aku Makkk.. ntar kalo jatuh trus lecet bisa berabe :D

      Delete
  5. Aamiin...semoga terkabul, ya Mak...:-)

    ReplyDelete
  6. Tahun ini aku juga pingin punya sepeda motor baru..hehehe selera Kita ternyata sama mbak..pingin punya seperti gambar yang diatas itu..tu, soalnya motor saya yang sekarang masih keluaran tahun 90-an..semoga lekas terwujud ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin... semoga keinginana kita dapat terwujud ya, Mbak Fitri..
      *toss dulu dong :)

      Delete
  7. Daku malah lg anti nih mak pakek matic. Wktu itu jln licin, gagal konsen jg, dan akhirnya daku berhasil ngecup pohon pas pakek matic. Hadeehhh. Smoga keinginannya terkabul ya mak n sukses ngontesnya amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gitu ya Mak.. Duh.. kok malah pada cerita kecelakaan gini, hehehe.. tapi saya tetep pengen punya sepeda motor kayak gituuuu... *kekeuh*
      aamiin... makasih doanya ya, Mak :)

      Delete
  8. Terima kasih atas partisipasinya, Mak. Amin, semoga segera terkabul ya harapannya untuk nambah motor satu lagi, terutama untuk jemput Faiq. Amin amin amin. Setuju, Mak. Yang matic lebih praktis. Hehehe. Soalnya aku juga cuma bisa matic doank. Motor yang pake diongklek-ongklek kakinya itu, aku menyerah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mak Grace aka. mami Ubii :)
      terima kasih ikut didoakan..
      oh ya? kalo saya malah belum biasa pake yang matic, baru sekali-dua kali pake, hehe.. makanya ntar musti belajar lagiii ^^

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law