Monday, 6 May 2013

PROMPT #12: KONDE



credit

 

Hari ini hari pertama aku masuk kerja. Hari pertama pula aku akan melintasi Jakarta, dari rumah tanteku. Aku harus datang tepat waktu, kalau perlu lebih awal. Dengan gerak cepat kubawa sepatu ke ruang tamu. Di antara tumpukan baju yang belum disetrika di sofa, aku duduk lalu kupakai sepatu itu.

Aku terkejut saat aku secara tak sengaja menyenggol sesuatu yang besar dan menyembul.
Astaga! Konde? Tapi, siapa yang pakai konde di rumah ini?

Sempat terlintas keinginanku untuk bertanya pada tante, tapi jarum jam seakan bergerak lebih cepat. Ah, nanti saja, toh gak penting, pikirku. Aku pun segera menghampiri sepeda motorku.

“Tante berangkat dulu, ya, Don.”
“Nggak bareng saya, Tante?”
“Arah kita kan berlawanan? Kamu lupa, ya?” kata tante tersenyum sambil merapikan tas dan map-map yang dibawanya.
“Aku yang mau bareng!” teriak Lia dari arah kamarnya. Aku mengiyakan permintaan sepupuku yang masih SMP itu.

***

Kususuri jalanan ibu kota sore ini dengan tenang. Hari pertama kerja yang menyenangkan. Semoga aku lekas menemukan tempat kos baru, sehingga tak perlu lagi merepotkan tante yang single parent itu. Ingat tante, aku jadi ingat konde tadi pagi. Punya Lia kah? Aku tersenyum. Mungkin saja. Gadis remaja itu lumayan centil. Mungkin juga dia ikut ekskul menari atau apalah yang berhubungan dengan konde super gede itu.

Kunikmati kemacetan, alunan gitar para pengamen, wajah-wajah lelah para pekerja yang menunggu busway, dan... Ah! Kenapa aku melihat konde yang sama persis dengan konde yang aku lihat tadi pagi? Di sofa tante itu?

Aku penasaran. Pelan-pelan kuarahkan sepeda motorku ke tepian.
“Tante?” suaraku tercekat. Tapi yang kusebut mendengarku rupanya.
Tante menghentikan alunan lagunya. Lalu buru-buru hendak pergi.
“Tante, tunggu, Tante!

Setelah kubujuk, akhirnya tante mau kuajak pulang bersamaku. Tante bilang, beliau malu pada tetangga dengan status S1-nya. Daripada di rumah terus, maka selama ini beliau berpura-pura bekerja sebagai guru SMU. Rupanya tante tadi kembali lagi ke rumah, karena konde yang beliau siapkan tertinggal di sofa.


#313 kata
Untuk FF di Monday FlashFiction

24 comments:

  1. Ooooh, begitu ceritanya. Nice Mbak :)

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. yakin, Mbak, ga kasih kripik? hehe..
      makasih.. :)

      Delete
  3. wahh.. udah ada aja idenya. :D nice.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Mbak, enak kalo udah selesai, trus negerjain yang lain :)
      makasih :)

      Delete
  4. Kalo pake konde, berarti padanannya kebaya kan ya...
    Oiya, si tante pengamen kan? peralatan mengamen apa yang dibawa tante?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, biasanya pake kebaya.
      he'em, si tante pengamen/sinden keliling. jadi dia tuh dari rumah pura-pura jadi guru, pake pakaian guru plus perlengkapannya. trus ntar kalo udah nyampe "tempat" ganti kostum dan perlengkapan yang ditaruh dalam tas.
      gitu, Mbak :)

      Delete
  5. Bagus, Mbak tetapi tetap menurut saya masa sih seorang sarjana mau ngamen?
    Logikanya sihh yang saya pertanyakan :)
    Salam Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Mbak :)
      sekarang ini yang ga mungkin bisa jadi mungkin, Mbak.. karena keadaan yang mendesak.. saya juga pernah kenal sama lulusan S1 yang kerjanya cuci piring :)

      Delete
    2. menurutku ngga ada salahnya sarjana jadi pengamen, karena terpaksa keadaan. sebenarnya ngga perlu malu. tapi di kisah ini diceritakan masih malu, jadi berbohong ketika berangkat.
      masuk akal banget.

      Delete
    3. makasih, Mbak Latree.. ada yang seide dengan saya, nih. jadi seneng, deh :)
      *kepala jadi gedhe :D

      Delete
  6. Maksudnya si tante ngamen pake konde kan ya?

    idenya Ok mba, tapi mungkinkah seorang S1 , tapi aku juga bisa memaklumi karena di indonesia emang udah aneh2 susah sekali dapet kerja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener, Mbak Hana.. makasih :)
      iya mungkin aja Mbak semua itu terjadi, apalagi di Indonesia. seorang S1 pun kadang tak mempunyai kecakapan yang bisa bersaing dalam dunia kerja :)

      Delete
  7. wah, idenya itu lho, kok ya langsung ada aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. alhamdulillah lagi ada aja, Mbak. meskipun ga keren :)

      Delete
  8. idenya beda dr yg lain..nice mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe... seneng deh ada yang bilang beda :D
      makasih.....

      Delete
  9. Oh..jakarta banyak cara untuk bisa hidup...,
    syukurlah selama itu adalah hal, apa lagi yang mesti dimalukan..

    semoga tantenya diberi rejeki lancar sehingga ngak perlu ngamen lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak jenis profesi di ibu kota ya? tapi emang kadang sulit menentukan pilihan *sok bijak :)
      iya, semoga (ini cuma fiktif, Mas :D )

      Delete
  10. Mungkin pertamanya aja si tante ngamen, kan bisa aja lama-lama jadi penyanyi beneran, ato nggak sengaja ketemu tim pencari bakat.. :D hehehe *ayoh tante semangat ngamennya, kalo perlu se profesional mungkin* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Mbak Rini.. sebenernya bisa diseriusi kalau mau. tapi si tante masih malu tuh,,, nyatanya pake nyamar jadi guru segala dari rumah :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law