Monday, 29 April 2013

PROMPT #11: NOTA SPESIAL


“Beli tiket, ya?”
“Iya.”
“Tiket ke mana?”
“Pengennya sih beli tiket ke Solo buat tanggal 29 besok, tapi udah abis. Ya udah diundur, beli buat bulan Mei aja. Hehe..”


Stasiun Gambir siang ini begitu sibuk, lebih sibuk dari biasanya. Mungkin karena mendekati libur panjang pekan depan. Namun ramainya lalu-lalang orang tak membuyarkan konsentrasi Bara untuk kembali menyapa gadis di sampingnya itu.

“Berarti udah dapet ya? Trus....”
“Terus... Emm... nyantai aja ini, Mas. Nanti jam 3-an temenku jemput,” Nia menyahut ringan.
“Hemmm... masih banyak waktu nih buat ngobrol,” batin Bara.
“Oke, tunggu bentar, ya? Aku mau ke sana sebentar,” kata Bara kepada Nia. Dia kemudian menuju kafetaria tak jauh dari tempat duduk mereka.

***

“Maaf, Mas. Aku duluan ya, tuh temenku udah dateng,” kata Nia sambil bergegas meninggalkan tempat duduknya.
Bara yang sudah memegang 2 gelas jus alpukat, terpaku sejenak, “tunggu dulu, Nia. Ini buatmu....”

Perempuan itu hanya tersenyum sambil mengucap terima kasih lalu segera menghilang ditelan riuhnya Stasiun Gambir. Ah, Bara mengira ini waktu yang tepat baginya untuk mendekati Nia, perempuan berkarakter ceria yang satu gedung kerja dengannya itu. Ternyata teman Nia datang lebih awal.

***

“Mas, mana tadi tiketnya, biar aku siapin. Bentar lagi keretanya berangkat, loh.”
Bara berusaha mengambil dompet di saku bajunya, sembari tetap asyik menelepon rekan kerjanya.
“Sini, Mas, aku ambilin.”
Sejurus kemudian Nia membuka dompet Bara. Sejenak dia iseng membuka-buka dompet itu untuk pertama kalinya. 



credit


“Emmm,,, Mas, ini apa? Nota kumel gini kok disimpen, sih? Udah hampir dua tahun ya ini berarti?”
Bara menutup handphone-nya, lalu diam sejenak. “Hehehe... nota spesial, tuh. Kenangan bersama my first love...” jawabnya tersenyum malu.

Beberapa saat Nia mengernyitkan dahi.

“Duh... segitunya deh, Mas ini. Hemmm.. mana nih jusnya? Mau dong diganti sekarang?”
goda Nia sambil mengusap lembut peluh di muka anaknya.

Bara hanya tertawa, lalu mengecup kening buah hati mereka.


#300 kata

Untuk FF di Monday FlashFiction 

  

40 comments:

  1. wow...seru juga nih fiksinya. :)
    ooo...ini fiksi berantai ya... asik juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ini flash fiction, mas. seruuu.... :)
      kalo tertarik tentang seluk-beluknya dan pengen buat juga, gabung di grup fb Monday FlashFiction, link-nya udah ada tuh di atas :)

      Delete
  2. ecieee... itu nota udah dua tahun masih jelas aja? biasanya udah ga keliatan, hehe. mau dong ditraktir jus. :D btw, kurang nge-twist mba menurut saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya punya nota spesial juga, Mbak :) udah 4 tahun masih bagus, masih jelas tulisannya, hehe..
      hemm... iya sih, saya ngerasanya juga gitu Mbak, perlu minum jus dulu ya kayaknya :D

      Delete
  3. Boleh kritik? Ehemm maap penggalan alurnya rada maksa ya. Seharusnya masih ada sambungan sedikit tp udah skip. Hehe. Sayapun sama2 bljr. #maspinklosotoy;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh bangetttt :)
      yang bagian mana ya? plis kasih tau dong... saya bener-bener ga tau...

      Delete
  4. Kalo saya nggak mungkin nyimpen nota dua tahun lamanya, hihihi

    So sweet ceritanya mbak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya, suka Mbak nyimpen barang-barang kecil dan ga penting gitu :D meskipun nanti kalo nemu tu barang, bisa jadi langsung dibuang, hehe...
      makasih, Mbak :)

      Delete
  5. saya pernah nyimpen nota bertahun-tahun lamanya saya masukin plastik, tulisannya uda rada nggak jelas, beda dengan yang nggak dimasukkan plastik, beberapa bulan aja udah nggak ada tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dimasukin ke plastik (map plastik) saya juga pernah, Mbak, nota-nota kantor biasanya. Tapi nota spesial saya yang udah 4 tahun, cuma saya simpen di dalam sebuah buku, masih jelas dan masih bagus :)

      Delete
  6. happpy ending..aku suka mbak...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Mbak Luluk... saya tunggu FF-nya juga :)

      Delete
  7. kalo menurut saya, plot awal itu penting gak penting. jadi, meskipun mulai dari plot setelahnya, asal ditambahkan beberapa informasi ttg plot awal disana, juga masih gapapa :). tapi yang romantis2 gini ini yg bikin ati semriwingggg :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Mbak masukannya.. iya, masih suka bingung mau memadatkan cerita.. setelah dikritik baru "oh iya ya.." hehe..
      semriwinggg kayak di pantai ajah :)

      Delete
  8. Menyapa duluh deech *hi Mba Deka

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai juga Mbak Astin yang baik :) liat-liat dulu nih ya?

      Delete
  9. unik juga nyimpen nota bertahun-tahun... :D

    Sama dengan Jun, mbak, saya ngerasa penggalan alur dari bag. I ke bag II, terasa patah. dua bag tersebut masih tampak satu kesatuan cerita pada latar tempat dan waktu yang (hampir) sama. Mungkin bisa ditambahkan kalimat penanda waktu berjalan, '15 menit kemudian,.....' (titik-titiknya bisa dilanjut kalimat).

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Mbak.. salah satu kebiasaan saya juga :)
      waduh, makasih banget, Mbak.. sekarang udah jelas apa maksudnya si Jun :)

      Delete
  10. iya agak patah.. mungkin mesti ditambahin tanggal aja di awal ceritanya Mbak..:D

    Btw, karyawan mizan juag ya Mbak? mizan mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo tanggal saya rasa ga perlu ya, Mbak.. soalnya notanya udah menjelaskan :)
      bukan karyawan Mizan, Mbak, tapi Book Advisor-nya, ikut menyebarkan buku-bukunya Mizan gituh, hehe... baru-baru aja kok gabungnya :)

      Delete
  11. ciehhh jadi pengalaman pribadi ya ehemmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan pengalaman pribadi, Bukk... :D
      cuma soal suka nyimpen barang-barnag ga penting gitu yang pengalaman saya.. tapi ceritanya ga ada yang seperti ituuuh... :D

      Delete
  12. si suami kayaknya tipe penyayang bgt..jgn jgn gambaran suami sendiri nih hehe :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha... ngakak baca komen ini... bisa iya bisa enggak, sih :D

      Delete
  13. manis mbak, tapi kurang ngetwist. jadi rasanya kaya baca cerpen biasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu... soal twist lagiiii.... pengen kuremas-remas itu twist :D
      btw makasihhhh, Mbak Latree yang baikkk :)

      Delete
  14. Ehmm ceritanya romantis nih, happy ending :)

    ReplyDelete
  15. Mba.. ide ceritanya udah oke. Tapi agak kurang twist di endingnya. Dan itu tanda petik dua agak rancu antara Bara ngomong dengan Nia dan Bara berbicara dengan dirinya sendiri.

    Tapi yang lainnya udah oke. Cuma pas baca emang agak kerasa kecepetan alurnya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya juga merasa kurang ngetwist :)
      masih ragu nih, Mbak, soal monolog dalam hati, apa bener yang pake italic aja ya? :)

      Delete
  16. Owalahhhh si nia istrinya bara toh. yayayaya... baru ngeh stelah baca dua kali :D #efekbacaFF jam 2 pagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he'em, Mbak. Di awal cerita masih tahap pedekate, trus ternyata akhirnya mereka menikah :)

      Delete
  17. udah banyak yg ngasih kripik, saya cuma bisa bilang, Si Bara nya romantis tis tis tis.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... gitu itu romantis ya? berarti saya ada sedikit sifat romantis dong :p

      Delete
  18. eaaaaaaaaaaa terasa ademmm gitu deh baca si Bara hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa adem, Mbak? namanya sama dengan suami kah? hehehe...

      Delete
  19. aku sempat kepikiran ide in loh, mak! tapi bingung eksekusinya, karena memang ngga ngetwist akhirnya, hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhee... biar saya aja yang jadi korbannya.. #loh

      Delete
  20. Kurang twist aja, mbak :D
    Yang lain udah keren
    Salam

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law