Thursday, 7 March 2013

Prompt #4: Risa Sayang....



credit

Bayu memarkir sepeda motornya di halaman rumah. Dengan sedikit berlari Bayu menghampiri ibu yang sedang menyapu di beranda. Di tangannya sudah ada boneka bayi yang lucu, yang telah dibelinya beberapa hari yang lalu.
"Ibu! Lihat! Aku bawa boneka untuk Risa!"
Ibu tersenyum kemudian berkata, “Lucu sekali. Mudah-mudahan Risa suka. Ibu antar ke kamarnya sekarang?”
Bayu mengangguk senang.


“Ealah... Kok sampai lupa sih kamu, nggak salam nggak apa, langsung aja nyelonong...,” sela ibu yang baru menyadari keadaan.
“Oh iya, Bu, assalamu’alaikum,” sapa Bayu tertawa sambil mencium tangan ibunya.
“Wa’alaikum salam. Nah, gitu dong, datang dari jauh-jauh kok malah lupa,” sindir ibu. “Ayo sekarang masuk. Pasti kamu haus sekali kan?” ujar ibu sambil mengelus-elus rambut Bayu, anak sulungnya yang kini kuliah di luar kota.
“Udah minum, Bu, tadi. Bayu kangen aja sama Risa. Setahun gitu lho ga ketemu dia, telpon juga jarang.”

Lalu ibu menuju kamar Risa. Bayu mengikutinya dari belakang.
“Risa sayang, nih kakakmu datang. Dia bawa boneka lho, spesial untuk kamu,” kata ibu lembut di samping tempat tidur Risa. Risa sedang sakit karena kecelakaan ringan dengan sepeda motornya seminggu yang lalu.
“Hah? Boneka? Boneka apa? Aku nggak suka boneka!” jawab Risa ketus.

Ibu dan Bayu melongo. Kaget. Padahal mereka tahu persis, sejak kecil Risa paling suka dengan boneka. Apa dia sedang emosi karena sakit di beberapa tubuhnya tak sembuh-sembuh juga selama seminggu ini?
Ah, ibu baru ingat. Ya, selama liburan ini Risa memang tak pernah menyentuh satu pun boneka yang tertata rapi di lemari kamarnya.
“Kata ustadz, kita ga boleh mainan sama boneka. Soalnya mereka sama seperti patung. Kalau Risa terlalu sayang sama boneka, takut terlalu memuja-mujanya. Takut syirik ntar,” kata Risa sesaat kemudian.
Hah? Cepat sekali Risa berubah. Baru satu tahun dia disekolahkan di pondok pesantren di kota sebelah setelah lulus SD, dia sudah bisa menghilangkan kesukaannya pada boneka.

Liburan kali ini terasa lain bagi Bayu. Dia tak menemukan Risa yang dulu lagi, adik bungsunya yang lucu dan ceria. Risa mulai tumbuh dewasa, dan mulai bisa menentukan sikap sendiri....



#330 kata 

Cerita ini dibuat dalam rangka belajar menulis FF di Monday FlashFiction 


32 comments:

  1. Salam kenal mak. Bagus mak idenya. tapi berasa kurang greget :D ( hehehe serasa ngritik diri sendiri deh :P )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal kembali mak :-)
      hihihi.. Kurang greget ya? Iya ya... Emm,, lain kali cari ide yg lebih greget deh :-) makasih ya mak..

      Delete
  2. Betul..betul..betul, hebat ya anak pesantren, salah satu cita2ku masukin anak2 ke pesantren :d loh, malah curhat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Bebas mak kalau mau curhat :-) anakku juga pengen kumasukin ke pondok. #loh curhat lagi

      Delete
  3. hihihi, bisa aja idenya nih mak Diah. oke deh...:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. Makasih mak.. Duh, ga ngasih kripik nih? :-)

      Delete
  4. bagian ini ngga ada pengaruhnya ke jalan cerita kan, kalau dibuang?

    >“Ealah... Kok sampai lupa sih kamu, nggak salam nggak apa, langsung aja nyelonong...,” sela ibu yang baru menyadari keadaan.
    “Oh iya, Bu, assalamu’alaikum,” sapa Bayu tertawa sambil mencium tangan ibunya.
    “Wa’alaikum salam. Nah, gitu dong, datang dari jauh-jauh kok malah lupa,” sindir ibu. “Ayo sekarang masuk. Pasti kamu haus sekali kan?” ujar ibu sambil mengelus-elus rambut Bayu, anak sulungnya yang kini kuliah di luar kota.
    “Udah minum, Bu, tadi. Bayu kangen aja sama Risa. Setahun gitu lho ga ketemu dia, telpon juga jarang.”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Gini mak Latree, maksud saya, saya pengen membuat dialog yang menggambarkan kalau Bayu itu tinggal jauh dari Risa, ga ketemu setahun, jarang telpon,, jadi ga tau perkembangan Risa. Begitu deh :-)

      Delete
    2. Mbak Diah, kalo misale langsung ke kalimat "udah ga setahun ketemu and bla-bla gitu piye? kok dialog yang di atas kayaknya malah jadi berlebih ya, seperti kalo di bahasa "naik keatas" atau "turun ke bawah" gitu. Maaf nggih, mbak, aku tu pancen sok ngritik neng belum tentu juga bisa bikin yang baik he he he (maaf, maaafff banget)

      Delete
    3. hihihi... maksud saya tuh supaya agak panjang dan menjelaskan, tapi ehh... malah bertele-tele ya mbak? oke deh... bagus juga masukannya :)
      santai aja mbak,,, ga perlu minta maaf kok, seneng malah dapat kritikan, biar tambah pinter, hehehe..

      Delete
  5. hmmmmm aku pengen masuk pesantren deh :D loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. Mak Hana bisa aja :-) makasih mak udah mampir..

      Delete
  6. udah baligh ya, Risa? Udah ngerti sekarang :)

    keduluan mak latree nih, tadinya aku juga mau ngomenin yang bagian si bayu lupa salam, hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. he'em tante, saya udah baligh.. hehe.. itu udah saya kasih alasannya mak, gimana ya sebaiknya? kalau diilangin semua ntar kurang penjelasannya.. :)

      Delete
  7. owhh, adik kecilnya udah gede sekarang, udah nggak main boneka, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. bonekanya disumbangin aja kali ya mak?

      Delete
  8. Replies
    1. dah pengen maen ke mall, shoppinggg... #loh

      Delete
  9. Replies
    1. makasih mak Hairi Yanti.. alhamdulillah kalau pesannya bisa nyampai :)

      Delete
  10. hmmmm... bisa diringkas lagi mbak :) ide dasarnya bagus sebenernya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, bener juga kata mak Latree.. tapi menurut saya, gak semua dialog yang dibilang mak Latree di atas tuh diilangin kali ya? ntar jadi ilang dong penggambaran soal kenapa Bayu bisa "ketinggalan berita" soal Risa? hehe..
      btw, makasih ya mak :)

      Delete
  11. maksudnya seh dapet, malah oke banget. tapi kurang greget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, tiga kali buat FF, tapi semuanya belum bisa bikin yang gregeeeeetttt gitu :D mesti banyak belajar..
      btw makasih ya mak udah mampir :)

      Delete
  12. pertama kali ya mak? tpi idenya bagus, ada pesan yg di prompt ini,,
    semangat ya maaak :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu.... udah kali ke tiga ini makkk :( tapi belum bisa-bisa bikin yang bagus.. oke, terus semangat kok :) makasih ya mak...

      Delete
  13. waa risa udah gede..
    bagus moral ceritanya :)

    kalau saya yang bikin, risa dewasa versi saya ninggalin bonekanya dganti foto boyband korea hahaha..

    ReplyDelete
  14. hahaha... bisa aja nih mbak.. kalau pengalaman saya pribadi nih, ninggalin foto-foto band favorit, disimpen rapat dalam kardus! :D
    btw makasih yaa...

    ReplyDelete
  15. hehehehehehe risa mengingatkan saya pada diri sendiri :D. iya nih, eksekusinya kalo diper-alus pasti jadinya lebih bagus *jitak kepala sendiri, blom bikin smpe skrg :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... emang saya belum bisa bikin cerita yang halus kok mbak.. apa karena orangnya juga ga halus ya? gimana nih? ajarin donggggg??? :)

      Delete
  16. masa transisi dr abg ke teenager nih ;)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law