Saturday, 30 March 2013

PROMPT #7: What Can I Do?



credit



Di keramaian siang dan malam aku selalu memikirkanmu. Kau yang jauh di ujung kota itu, tak mampu menghalangiku untuk terus berusaha mengingatmu. Aku selalu menantikan saat-saat itu, ketika kita akan bersanding di pelaminan nanti.
Telah kuukir namamu di hatiku. Pun janji telah kita tautkan bersama, untuk masa depan kita. Meski di tiap waktu ada bermacam makhluk indah menghampiriku, aku akan selalu menunggumu. Bagiku, kesetiaan adalah rela menunggu meski berjuta orang melintasiku.
*** 

Kuceritakan padamu, ada seorang temanku yang diam-diam menaruh perhatian padaku. Sebenarnya aku tak tahu sebelumnya, tapi apa yang dilakukannya di akhir-akhir ini membuatku yakin bahwa dia mengagumiku, atau entah apalah namanya. Tahukah kau? Lia menyelidiki semua hal tentangku melalui puluhan email gelapnya padaku. Dan belakangan dia sendiri yang mengakui perbuatannya. Di akhir emailnya dia menyatakan bahwa dia akan menjauh dariku. Aku tertawa. Bagaimana bisa? Setelah dia menyatakan itu, sikapnya padaku tetaplah sama. Selalu salah tingkah di depanku.
Itu hanya salah satu ceritaku di antara sekian perempuan yang menghampiriku. Aku yakin, kau pun mengalami hal yang sama di kotamu sekarang.
*** 

Hari ini adalah hari berkabung bagiku. Kukenakan baju hitam bersama raut muka yang masam. Kuhadiri undangan pernikahan Lia dengan hati yang hancur. Ternyata diam-diam, selama ini perasaan itu menyelusup di jantung hatiku. Tak bisa kusangkal, sifatnya yang pemalu akut, seringkali membuatku jengkel, perhatiannya yang unik, otaknya yang cerdas, sifat keibuannya.... pelan-pelan telah melunturkan setiaku padamu. Senyatanya, the point is we don’t choose who we fall in love with. Tapi, apa yang mesti aku lakukan?


#246 kata

Untuk FF di Monday FlashFiction

25 comments:

  1. >>Jadi, "aku" jatuh cinta ama siapa?
    >>minim dialog, ga ada sama sekali malahan. jadi cerita kurang "hidup". itu menurutku loh ya. ya, bener kata dirimu di komenan MFF, in lebih ke curnyol :D

    ReplyDelete
  2. woww,, senengnya mbak Isti langsung mampir :)
    jadi si "aku" jatuh cinta sama si Lia, mbak. iya nih, ga ada dialog, seperti nulis di diary atau di khayalannya si "aku" aja. hemmm,, diedit gak yaaa?
    btw, makasih mbak koreksinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mumpung lagi depan laptop, mak, hehehe.
      oooh i got it! jadi si "aku" nulis diary, dan dia cerita ke diarynya gitu ya. hmmmm ya ya ya ngerti2. maaf, mak, udah malem, jadinya suka ga sinkron nih otak sama mata :D

      Delete
    2. hihihi... makasih mbak Isti :)

      Delete
  3. idenya kerren :). hehehehehehe dasar cowok, bisa yah jatuh cinta pada lebih dari 1 cewek di waktu bersamaan :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak Na.. hehehe.. tapi cewek pun juga bisa seperti itu deh kayaknya :D

      Delete
  4. tapi aku ngerti sih jalan ceritanya si aku itu punya kekasih dengan yang diujung sana kan, nah lia itu dekat lokasi dengan aku. ternyata tanpa disadari aku suka lia..

    memang cinta itu terasa kalau bukan milik kita lagi :D
    menurutku kok keren yaa prolog gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, betul sekali mbak Hana :)
      wuih kalimat prolog-nya oke juga tuh :)

      Delete
  5. ah saya pernah seperti ini ... #loh
    wkwkwk :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha... pengakuan tanpa dipaksa :D

      Delete
  6. Replies
    1. mbak Aisyah ikutan mbak Sari nih :D ternyata bener kan, cewek juga bisa seperti itu :)

      Delete
  7. Untuk menegaskan kalau dia lagi nulis di buku harian, kalau bisa dibuat tanggalnya mak, meskipun fiktif. Sebab di pelajaran bahasa Indonesia bagian Buku Harian, salah satu penanda tulisan tersebut dari buku harian adalah punya tanggal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap. saya setuju sama sarannya mas Sulung :)

      Delete
    2. Wah, mas Sulung ini guru Bahasa Indonesia nih kayaknya, hafal banget materi pelajarannya :)
      Makasih banget ya masukannya. Lain kali bisa dipakai tuh..

      Mbak Isti: saya juga setuju mbak :)

      Delete
  8. Oh nulis di buku harian *baru ngerti deh* saran si Sulung bener juga ya, biasanya klo nulis di diary tuh ada tanggalnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, baru inget nih. lama ga nulis diary sih.. terakhir waktu kuliah semester awal :)
      *siapananya :D

      Delete
  9. Baca 3x baru ngeh, hehe, maafkan. Padahal pointnya bagus banget :)

    ReplyDelete
  10. Aaakk, kok yang muncul id suamikuh, lagi2 maaf, gara2 1 komp berdua, hihih bikin rusuh aja di page orang :D ini yg asli Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehee... ga apa-apa mbak, jadi tau suaminya mbak Helda :)
      eh tapi kok sampai 3x ya bacanya? padahal simpel lho itu ceritanya :)
      btw makasih ya mbak udah mampir..

      Delete
  11. Makasih mbak Latree :-) komennya juga so sweet ^^

    ReplyDelete
  12. Saya jadi teringat teman kantor kakak saya hahahaha...
    Saya diceritakan kisah yang hampir mirip dengan ini. Disuruh bikinin cerpen hihihi... Tapi endingnya, teman kakak itu menikahnya dengan yang dekat. Yang jauh (padahal masing2 udah punya tunangan), gak jadi :D

    *sampe sekarang belum dibuatkan cerita xixixi... ^^*

    ReplyDelete
    Replies
    1. benarkah, Mbak? ayo segera bikin mbak.. kayaknya asyik tuh, hehehe...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law