Monday, 4 February 2013

PROMPT #3: TELAT!



Dengan tergesa-gesa kurapikan map-map berisikan dokumen-dokumen penting, buku-buku, alat tulis, dan tak lupa: laptop! Semua untuk presentasiku nanti. Kumasukkan dengan segera ke dalam tas punggung. Lalu kunyalakan sepeda motor bututku, dan, melaju kencang! Wah, aku bak Renegade saja kali ini. Itu loh, tokoh film action di tivi swasta tahun 90-an. Haha..

(http://www.todoautos.com.pe/f71/renegados-en-motos-custom-o-crucero-chinas-renegade-200-lifan-rtm-um-57470/index7.html)

Alhamdulillah, sampai juga aku di kampus. Kuparkir sepeda motorku, lalu berlarian kecil menyusuri lorong-lorong kampus menuju aula.
"Gawat!"
Aku melirik jam di tangan, sudah lewat 3 menit! Kupercepat lariku, walaupun tahu bahwa itu hanyalah usaha sia-sia. Aku sudah telat!
"Tidak apa-apa," kataku menenangkan hati.
Aku mulai memasuki ruangan dan mengetuk pintu. Seketika semua mata di dalam ruangan ini melihat ke arahku.
“Woooi... Calon ketua kok telatan!!” sorak sebagian mahasiswa di deretan sebelah kiri.
Ya, seharusnya aku sudah datang minimal setengah jam yang lalu, agar sudah siap di forum ini sebelum semuanya hadir. Meski waktu resmi dimulainya acara ini adalah pukul 08.00, 3 menit yang lalu. Karena aku adalah salah satu kandidat ketua umum Badan Eksekutif Mahasiswa di kampusku tercinta ini.
Aku hanya bisa diam, memikirkan kata-kata yang mesti aku sampaikan di awal debat kandidat sebentar lagi.
“Maaf teman-teman, sebenarnya saya sudah menjadwalkan untuk datang pukul 07.30 pagi ini. Tapi ibu saya tiba-tiba meminta untuk diantarkan ke dokter, karena beliau sakit,” ungkapku mengawali pemaparan visi dan misiku.
”Permisi, maaf terlambat,” sebuah suara plus ketukan pintu menghentikan orasiku. Waw, calon ketua umum yang diusung oleh teman-teman di deretan sebelah kiri tadi ternyata juga terlambat! 15 menit malah.
“Huuuuu.....” balas teman-temanku.
“Ali, balas dong ledekan mereka terhadapmu tadi,” kata Ikal gemas.
Aku mengambil napas dalam-dalam. “Sebenarnya, menurut teman-teman, berapa menit sih batas toleransi keterlambatan itu?”
Ada yang menyahut 5 menit, 10 menit, bahkan ada yang mengatakan tidak ada. Aula jadi terasa lebih penuh dari yang sebenarnya.
“Assalamu’alaikum...”
“Wa’alaikum salam..” aku dan semua yang hadir menyahut panggilan salam itu.
Siapakah yang datang di menit ketiga puluh ini?

Oh, ternyata pak Erwin, salah satu dosen yang kami undang untuk membawakan materi Leadership di forum ini! Oh, siapa yang akan menyorakinya? Mana berani mereka terhadap dosen killer macam itu???


Cerita ini dibuat dalam rangka belajar menulis FF bersama mak Carra di Monday FlashFiction

32 comments:

  1. wow...keren! nah ini bisa mba Diah...idenya oke mbak...btw, kata action dan leadership itu miring ya?

    ReplyDelete
  2. Iya, Mbak Nunung, masih banyak yang perlu diedit. Itu dialognya si Ikal juga salah :-)

    anak udah bangun nih, jadi ngetik juga via hape sekarang, hehe..
    btw makasih udah mampir mbak..

    ReplyDelete
  3. hhiihhi ini mah pengalaman pribadi ya.. ga da yg berani nyorakin dosen wkwkwkkwk

    ReplyDelete
  4. Hehehe.. Takut dikasih nilai D ya mbak..
    Makasih mbak Isti, udah berkenan mampir. Salam kenal :-)

    ReplyDelete
  5. heheheh kalo saya mbak waktu dosen telat pas ada penilaian dosen saya bilang aja dia suka telat hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aiih... mahasiswa pemberani nih.. calon anggota dewan yak? :D

      Delete
  6. Replies
    1. waduh, jadi kurang bagus ya mak? oke deh, ke depan harus lebih baik lagi :)
      makasih mak udah mampir..

      Delete
  7. buat bangsa kita, telat itu sudah jadi budaya dan dianggap wajar ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, betul banget mbak.. ya kita harus memulainya dari diri sendiri sebelum "memperbaiki" orang lain :)
      salam kenal, Mbak Nathalia..

      Delete
  8. jam karet gitu ya mba.. haduhh ternyata dimulai dari dosennya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe... itulah kesimpulannya. Bahkan orang terpelajar pun belum tentu bisa disiplin waktu.
      makasih mbak Hana udah bersedia mampir :)

      Delete
  9. Replies
    1. hahhaha.. dosen killer tapi telatan. Siapa yang hormat ya? Eh ada ga sih yang kayak gitu? hehe..
      makasih mbak Diah Indri, salam kenal :)

      Delete
  10. Siapa berani nyorakin dosen...???
    Hayooo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ga beraniiiii.... hehehe.. takut nilainya dijeblokin mak..
      makasih udah mampir mak :)

      Delete
  11. Kejutan endingnya di datangnya dosen killer itu ya ? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mbak Irma... kurang seru ya? hehehhe... ini FF pertamaku, mesti banyak belajar lagi biar bisa bikin efek kejut di akhir :D
      makasih udah mampir,, salam kenal :)

      Delete
  12. piye toh, trainer leadership dateng di menit ke 30, haish, jangan ngasih materi leadership dongs, heheheh. Idenya keren mak

    ReplyDelete
  13. Makasih mak Mira udah mampir :-)
    faktanya emang banyak kan ironi semacam itu di negeri ini, mak? Hehehe.. Negeri yang harus banyak berbenah :-)

    ReplyDelete
  14. ha ha ... ternyata dosen killer datengnya lebih telat lagi. Hayooo siapa berani nyoraki ... ntar diberi nilai E sama si killer :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha... dosen berkuasa yak.. power is so sweet :D
      makasih udah mampir, Mbak Lianny.. salam kenal..

      Delete
  15. Waduh, tuh dosen gak ngaca apa ya? *ikut emosi jadinya :D, btw renegade itu jaman aku bangeett, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga sebanding dengan ke-killerannya ya, Mbak Helda? hehhe.. sampe ikut emosi ihh.....
      oh ya? Kalau saya nonton Renegade waktu masih SD :)
      salam kenal mbak.. makasih udah mampir..

      Delete
  16. Kalau di kampus saya, batas toleransi keterlambatan untuk dosen dan mahasiswa sama. Paling telat 15 menit. Kalau 30 menit udah ditinggal pulang sama mahasiswanya.. :D

    Udah kebijakan di kampus.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebijakan yang bagus itu mbak.. harusnya dijalankan dengan disiplin juga ya peratutan itu. dengan begitu, warga kampus akan terbiasa menjadi orang yang disiplin yah :)
      makasih mbak Rini udah mampir.. salam kenal.

      Delete
  17. saya juga termasuk yang ga berani nyorakin dosen walau dalam hati ngomel2. hehehe... beraninya dalam hati doang :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhehee.. sama dong mbak dengan saya :p
      makasih ya mbak Hairi, udah bersedia mampir :)

      Delete
  18. Idenya ok ...

    klo saya langsung saya tanya tuh dosen.. pak biasanya jam 9 baru dateng #plakkkk langsung di tampar dosen

    hahhahahahahha D di ijasah..

    kata slank..seperti "dong" harus di miringkan ya.. baru tau... #ilmu baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah keren tuh mbak Mira, berani beda, hehehe..
      setahu say sih gitu mbak, "dong", "sih" dan semacamnya dimiringin :)
      makasih mbak udah mampir, salam kenal yaa..

      Delete
  19. Replies
    1. wah biasa aja deh mbak :) makasih ya mbak udah mmapir...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung :)
Saya akan senang jika teman-teman meninggalkan komentar yang baik dan sopan.
Mohon maaf komentar dengan link hidup akan saya hapus ^^.

Kumpulan Emak Blogger

HALO BALITA


Ibu-ibu Doyan Nulis


Followers

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Alexa Rank

© 2016 DeKa | Powered by Blogger | Template by Enny Law